Nama Tetangga Yang Aneh..!!!

Tau kan, setiap nama orang  itu mempunyai arti atau makna tersendiri. Dan proses “pemberian” nama di era zaman modern ini sangat beragam lo.  Kemarin sore aku tanya sama ayah pas lagi duduk bareng di ruang tamu,”  Yah, namaku dulu itu ayah siapain jauh-jauh hari apa pas, aku masih dalam kandunga?. Terus ayah jawab,” Gak, Ayah mulai mikir ngasih nama kamu sejak kamu lahir, ayah ngasih nama kamu sejak usiamu sudah menginjak 7 hari, 7 malem,’.  “Ayah, ngasih namaku gak nyontek dari buku kan,” ? . “Gak..kok, ngarang sendiri,” jawab ayah, singkat.  Tapi aku gak tanya sih, apa nama dari seorang “Boedi Santoso”.

Masih inget pas aku waktu SMA Kelas 3, waktu  aku mau berangkat sekolah, masih pagi-pagi  gitu. Kebetulan  tetangaku habis melahirkan anaknya yang pertama, terus datang ini ke ruah-ku,’’ Boed punya buku kumpulan nama-nama bayi,” ? terus aku jawab,’’ Mana punya Om,’’!!!.  Tuh, aneh kan. Masak mau ngasih nama anaknya aja nyontek dari buku. Gak original deh jadinya. Terus kalau anaknya nanti pas udah gede, dan nanyak sama ayahnya,” Yah…. Waktu ngasih nama aku dulu dapet  inspiarsinya dari mana,’ ?.  Lantas sang Ayah jawab,” Namamu Ayah ambil dari Nyontek dari buku nama daftar bayi gitu,” ?. Tu kan, nama aja nyontek. Jadi jangan heran kalau pas anaknya di sekolahan setiap ada ulangan nyontek juga. Orang ayahnya sendiri yang ngajarin budaya nyontek.

Tetangga belakang rumah, nenek-nenek paruh baya gitu, kira-kira usianya masih sederajad sama neneku. Sejak lahir sampai sekarang namanya ngetren dengan sebutan,” Mbah Sikat,” aku tanya ke orangnya langsung, ternyata itu nama asli, gak nama sebutan.  Kata sikat kan, masih ada gabunganya, yang  artinya, bisa sikat gigi, sikat klosed (WC), ? Untung mbah sikat ini  gak ada tambahan nama  jadi “sikat klsoed,” yang ada malah jorok.

Ada lagi satu tetangga depan rumah, masih nenek-nenek, mbah-mbah gitu,,” namanya mbah cikrak,” Aneh kan, nama-nama orang tempoe doelue itoe. Apalagi nama “cikrak” itu di ambil dari bahasa jawa. Cikrak itu kata benda dan kebetulan “tunangannya” sapu yang biasanya di gunakan untuk tempat sampah, lebih jelasnya diguanakan untuk mengeruk sampah setelah proses “penyapuan”. Padahal yang namanya sampah isinya macam-macam, bisa sampah plastic, daun kering, sisa kemasan permen dan yang terekstrim kotoran ayam.  Apalagi kalau di sekitar rumahku, cikrak sering di gunakan  untuk pengerukan hasil pup anak kecil yang biasany nge-pup di sembarangan tempat.

Itulah bentuk penjabaran nama-nama yang aneh dan artinya juga aneh.  Ada kurangnya mohon di tambahi sedikit biar banyak, dan apabila ada lebihnya ambil aja gak papa. Karena saya pecinta pecel, pendapat ini mewakili penikmat pecel. Bukan pembuat pecel. Sekian.

Salam Tumand Ngetiwt Boedi.S. Totoraharjo@boedinstitute

Iklan

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s