Terlahir Dari 7 Bersaudara

Aku terlahir dari tujuh bersaudara, lahir di urutan nomer 3. Yang keluar di garis finish duluan kakak-ku cowok si andik kuncoro, yang dapet ururtan nomer 2 si Wulan, bukan Wulan Guritno artis itu lo. Tapi nama lenglapnya wulandri,! Yaa, nama yang pendek, sama kayak oranynya.

Kemrin pas lebaran kumpul semua sih, ya emang dan kebetulan  Memang belum ada yang nikah. Tapi ngomong-ngomong, belum nikah aja ini rumah udah penuh sesak, apa lagi kalau udah nikah semua. Banjir lautan manusia ni rumah.  dan sebentar lagi timbul masalah kepadatan penduduk kayak Jakarta, mau tidur dimana cobak ? Solusinya ni rumah harus di model rumah susun gitu, biar ketampung semua ntar. Dari 7 bersaudara itu, kini di rumah masih sisa 4. Aku  sama kakak-ku si sulung udah tinggal sementara di surabaya, masih sama-sama kuliah gitu. Cuman kalau si sulung, kuliahnya sambil kerja. Terus, untuk yg kakaku perempuan tadi yg nomer 2. Udah kerja juga.

Tak bacain absenya dulu deh sesuai urut sil-silahnya, Kenalin dulu ni adik-adik, ku mulai dari urutan nomer 4 sampai 7.  Ada di urutan ke-4 namanya Candra Ratna Sari umurnya 16 tahun, bentar lagi sweet sefentin loh ?  dia masih siswa baru gitu  di SMA 1 Panggul. Kemrin abis aja nyelesain  MOS.   Aku kira ni Candra di kelasnya   jadi ibu-ibu gitu deh, orang badanya aja bongsor. Tau kan bongsor ? Badanya gede gitu, tapi gak gendut sih. Cuman tinggi gede mirip-mirip mbak-mbak pramugari gitu perawakanya, padahal ayah/ibuk orangnya kecil. Gak tau deh ni anak nurun siapa? Belum terlihat sih.  Ini adik-ku yang paling nurut soal masalah cinta monyet. Pernah suatu ketika dia di tembak temenya satu kelas gitu di SMP, terus aku bilangin,” jangan pacaran gitu masih kecil,”. “Ia kakak”s,” gitu doang jawabnya. Tukan nurut.

Di urutan nomer 5-.Ada adiknya si Candra, nama lengkapnya Dina Mariana, biasa di panggil Dina gitu kalau di rumah. Masih kelas 1 SMA, dan kebetulan satu kelas juga sama mbaknya si Candra, yang akur ye. Jangan rebutan penghapus. Ni si dina adik-ku yg paling hebat deh, dari sekolah pakek baju merah putih (SD)-sampai sekolah SMP  selalu dapet juara kalau masalah rengking, slalu masuk 2 besar gitu di kelas. Tiap hari sukanya baca-baca gitu, beda jauh deh sama kakaknya. Tiap aku mau balik ke surabaya pasti bilang gini,” Ntar aku kulaihin  di jurusan kedokteran lo mas,” amin deh. 1000 Perahu 1 Nahkoda”…

Nomer 6. Ni di huni cowok. Namanya agak berbau nama ningrat sih, meskipun ayah/ibukmu bukan konglomerat. Namanya Tunjung Muning Pangestu, nama panggilanya Tunjung. Ni adik-ku yg nomer 6 masih SD kok, kelas 6. Hobinya tiap hari main sepak bola gitu di depan rumah sama temen-temenya, saking hebatnya tendangnya udah makan lampu neon 5 biji di teras rumah. Kemarin sehabis lebaran, uang saku hasil lebaran sampek di beli’in sepatu bola gitu, eh pas di toko sepatu pas mau bayar, Uangnya kurang. Terpaksa deh gak jadi beli. Padahal uangnya ada 200.000 eh, yang di bawa cuman 75.000. Kirain beli di pasar kali bisa di tawar.

Ini terakir, Si Bungsu namanya Lery Aletak Azahra, masih 4 tahun kok. Kalau ngomong ceplas-ceplohs gitu meskipun masih kecil,  paling ntar kalau dah gede jadi penyiar radio syukur-syukur jadi MC atau jadi pembawa berita di tv-tv, ya itu yang bikin kangen kalau aku dah di Surabaya kek gini. Tapi nangisan sih, hobinya kalau nangis gulung-gulung gitu gak memandang tempat.

Iklan

One thought on “Terlahir Dari 7 Bersaudara

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s