Cupu Naik “Kelas”

Selama dua tahun aku tinggal di surabaya, belum pernah deh aku nongkrong-nongkrong di tempat “wuih” atau tempat-tempat tongkrongan anak muda berstyle. Sebagai anak rantauan dari nagari Panggul kota ujung sana, yang masih menjaga tradisi sebagai anak cupu. Kalaupun nongkrong pasti hanya tersinggah di  tempat-tempat PKL (Pedagang Kaki Lima) gitu, kayak warung angkringan khas Yogyakarta, warungg jus, atau warung kopi dan sebayanya yang masih saudara “kembar”.  Gak tau kenapa, alasanya sampek setia nongkrong di warung yang biasanya asyik di buat lesehan itu, yang jelas sederhana dalam kesederhana’an itu yang sekarang aku cari. Lagian, para pengusaha mikro ini lebih butuh kunjungan rutin.

Pertama kali dan kali pedana,  kemarin pas malem minggu, temenku si IAR ‏@ayurestiyowati   ввм™ aku buat ngajak diskusi gitu sama Si Vera di salah satu kafe ternama yang ada di JL. Klampis, bersebrangan dengan Jl. Arif Rahman Hakim. Gak nyangka pakek banget, kalau bakalan  diskusi di kafe  itu. Sebagai anak  cupu, itu kunjungan perdana aku singgah di kafe, kafe yang di kenal dengan kopi ekpreso  singglenya itu.

Memang sudah aku duga, Pasti bakal ketauan grogi setengah canggung bakal plesir mengitari ku, keluar dari jalur kebiasaan,  ini tempat tongkrongan anak muda bergenre style modis itu. Jadi aku gak terbiasa gitu lo.

Kebetulan pas aku udah sampek di depan kafe itu, eh beneran deh grogi, sampek aku gak berani masuk.  Akirnya cuman berdiri di pnggir jalan, gak bisa bayangin deh kalau Pak tukang parkirnya sampek ngasih uang receh ? Bahaya kan.

Memang rencana ku pas masih di rumah tadi kalau udah sampek depan kafe, aku suruh jemput gitu. “Vera.. aku dah sampek looo…, ini aku di depan kafe, jemput aku…. aku gak berani masuk,” tuturku tersimak dalam deringan telfon. Hanya balasan suara berkelakar yang terbahak. “HAHAHAHAHA…..AAAAA….!,”

Bentangin karpet merah Ver,” tanyaku lagi…

“Tut..tut….tut…..,” kayak suara kereta api mau mogok kehabisan bensin,” Asem deh telfon ku di matiin.

Awal mula aku BBM Ayuk sih buat jemput di bawah, tapi berhubung BBM-ku lagi macet alias pending ya dah, dari pada nunggu kelamaan di bawah mending telfon Si Vera buat nge-jemput.

Aku dah hampir sering tatap muka bahkan rutin sih, ngobrol mbahas ini-itu sama  Vera., jadi dah akrab gitu. Berbeda sebaliknya dengan ayuk. Meskipun udah kenal sebelumnya, tapi aku belum pernah ngebahas ini-itu sama gadis yang memakai hijab ini. ini kali perdana aku ngobrol sama perempuan yang memiliki senyum dingin ini.

“Hey….. Budi..  Naik lo, di lantai 2,” teriaknya bersemangat dengan sambutan senyum simetrisnya. “E..e….iya…. Yuk,’’ jawabku sedikit terbata. Cannggung sih, biasanya cuman ngorol via BBM.

Terlihat di dalam kafe lantai satu, ruangan grand desain gerne style banget. Meskipun aku cupu baru pertama kali masuk kafe itu, tapi untuk masuk ruangan berdesain art (seni)  tinggi bukan kali pertama.

“Maaf nunggu lama, aku tadi mau telfon kamu buat jemput di bawah, tapi aku gak punya nomer telfonmu..Yuk ввм™ pun pending,  ya dah akirnya aku telfon Vera,” tuturku dengan pelan. “Ia ini  ввм™ mu juga  baru masuk kok,” jawabnya..kembali tersenyum. Rasanya diskusi sampek pagi-pun aku bakal sanggup kalaupun toh ditemenin sama cewek yang model senyumnya dingin kayak gini. Aku yang semula canggung mulai redam, Untuk sekedar  bisa lebih nyaman, kursi duduk sering aku rubah, maju-mundur kayak becak mau belok arah gitu.

Sengaja sih, aku yang biasanya ngebas topik serius ketika pas  ввм™-man dengan Ayuk di tempo hari itu, kini lagamnya berbalik arah. Sebagai awal, agar suasana gak kaku, aku mencoba buat ngebahas tentang hal-hal yang ringan. Ya, biar rileks gitu di awal.

Gak tau kenapa kok cuman aku sama IAR ‏@ayurestiyowati aja  ni yang ngalor ngidul ngomongin sesuatu, Si vera tumben gak seperti biasanya yang banyak omong, mungkin lagi irit ngomong kali, kan anak kost ? terus apa hubunganya cobak. Emang ngirit omongn bikin kaya.

‘Eh, pas aku Tanya,” Yuk..kamu kok ndak ikut organisasi di Kampus,”?

“Gak..Bud, Apa yang aku “cari” disana gak ada,” bener banget, jawabanya diplomatis tapi mengena. Denger jawaban di atas tadi jadi keinget pas aku baca buku negeri 5 menara,” Apa yang kau cari di Pondok Madani (Gontor Ponorogo).

“Oh…itu..terus,” Sautku lagi.

“Ya aku aktif di organiasi ekternal kampus gitu, banyak kok..kamu ikut juga yuk,”? ajaknya sembari  tersenyum ramah.

Iya deh, ntar aku nyusul kok,”

Perempuan berhijab, senyum ramah ini memang semangatanya tinggi, itu yang aku suka. Lagian belum pernah aku lihat Ayuk waktu di kampus nongkrong-nongkrong yang gak jelas, itu aja udah indikasi, dan bisa di identifikasi perempuan “piring terbang”. Kalau udah punya niat semangat,  bakalan mengalahkan kejeniusan Si pembuat UFO.

Agenda ngobrol kali ini sih sebenernya mbahas persoalan pendirian BEM di kampus sih, kita bertiga yang berinisiatif mengulirkan wacana gitu ceritanya. Lagian kalau bergantung pada teman-teman di kampus nampaknya kurang “ngeh”, gregetnya kurang banget. Makanya itu sebagian pada milih organisasi di luar kampus.

‘“Eh pesen dulu, gak enak nih dah lama duduk sini gak pesan-pesan,’’? tanyaku

Ayuk membukakan katalog menu yang ada di meja,” Boed, pesen minum apa,’?

“Aku cobak kopi ekpreso single aja deh,” Kebayang kalau ini kopi kental susu, lagian aku gak paham ini di buku menu, soalnya menunya banyak banget, bingung milihnya, ya dah akirnya pesen aja kopi itu tadi, yang memang gak tau itu kopi bentuknya kayak gimana. Si IAR ‏@ayurestiyowati sama Vera gak tau deh pesen minuman apa, yang jelas modelnya kayak “pop ice” gitu.

Setelah gak lama, mas-mas pakai seragam berwana hitam rapi mengatarkan minuman yang di pesan tadi.” Ini ekpresso Singgelnya, dan ini “Pop icenya” (Lupa nama: Ganti Pop Ice aja deh biar gak ribet),”? “Oh ya mas, terimakasih,” tanyaku.

Cuman bisa tertegun melihat sebuah kopi pesanan. Aku pikir kopi pesenanku ini tadi ukuran gede kayak gelas-gelas normal gitu, eh tak lain dan tak bukan sebatas secangkir yang ukurannya segede jempol anak gajah. Pas setelah aku coba, karena penasaran sama bentuknya yang mini. Justru rasanya yang bikin nyleneh sampai akirnya bikin nyesel, cukup hemat kata. Rasanya pahittttttt. Kapok deh, gak akan lagi pilih menu yang gak tau dan sekedar coba-coba.

Di balik rundung sendu karena pesenanku yang gak sesuai harapan, justru Ayuk sama Vera bak kejatuhan hoki. Mereka berdua malah girang, lantaran dapet satu paket minuman (sekali lagi “POP ICE” karena tak tau namanya) secara cuma-cuma.

Soalnya pesenan yang di bawa mas-mas yang tadi itu keliru, habis itu datang lagi seorang cewek yang nyamperin ke meja kita, Lalu perempuan berkemeja warna hitam itu bilang,” Maaf mbak, tadi keliru ya pesenannya, ‘??

“Iya,” saut mereka berdua

“Ya dah..ini lo yang minuman yang kalian pesen, yang pertama tadi di minum aja, gratis kok,” tutur perempuan  pembawa nampan.

Malam minggu yang teristimewa bagi IAR ‏@ayurestiyowati dan Vera, lumayan kan dapet 1 paket gratisan sekaligus, dan udah bisa ngetawain pesenanku karena aku gak suka sama itu kopi. Semoga aja, kalau pas lagi nongkrong sering-sering dapet gratisan yang kayak gini.  Aku gak nafsu itu sama kopi pesananku. Terbengkalai deh, akirnya aku hibahkan ke Ayuk buat ngehabisin, kan sayang udah beli masak gak di minum.

Setelah di riuhkan dengan pesanan, orang bertiga  ini kembli ke konfrensi meja malam minggu, memutuskan untuk menggulirkan wacana pembuatan BEM. Langkah awal, mencari referensi buat ADRT kemudian kumpul lagi buat bikin ADRT sekaligus nyusun struktur organisasinya, lalu langkah selanjutnya mengundang… “mereka” yang mau di undang.

NB: FiksiCemedy, ini aku dedikasikan perempuan berhijab. Nama tokoh tidak disamarkan. Boedi.S. Totoraharjo ‏@boedinstitute

Iklan

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s