Bungkusan Kantong Plastik

Sumber foto: http://b0cah.org/

Mobil ber-AC mungkin saat ini bagiku  masih sangat menyeramkan dari pada jenis hantu apa pun, tau kenapa.? Meskipun aku orangnya penakut seumur-umur kayaknya udah pernah deh melihat hantu, bahkan sering banget tapi cuma sekedar di film-film horor gitu. Rasanya aku memang sudah pernah kok  melihat model hantu yang beneran,  mukaknya ia mirip-mirip sama yang di film-film horor itu, gak usah aku certain disini deh, ntar aja kalau pas ketemu, pasti tak ceritain. Sekian.

Yang sekarang ini masih belum pernah melihat bagaimana penampakan wujud mbak-mbak hantu atau om-om hantu sejenis kuntilanak, enderuwo, pocong dan lain sebagainya, sehingga masih sangat penasaran aku do”ain   deh semoga cepet ketemu, sehabis baca noted ini. Silahkan di pilih mau ketemu sama jenis hantu model apa, gratis, tinggal datengin aja ke tempat angker. Beres kan.

Tapi kalau mobil ber_AC yang menyeramkan adalah… … … kalau pas lagi perjalanan gitu terus terkena masuk angin gara-gara AC mobil yang terlalu dingin. Kejadian ini sering banget aku alami, habis itu kalau sudah masuk angin pasti ujung-ujungnya mabuk. Tu kan, gak keren banget. Masak naik mobil ber-AC aja mabuk, kayaknya gak bakat naik mobil mewah deh ???. Semoga ini bukat bakat terpendam ku. Ntar pas tunangan gitu pinginnya naik mobil, masak naik dokar.

Gak tau sih kenapa jadi kayak gini, ia memang sih sebelumnya aku gak pernah banget tu kenalan sama yang namanya AC, mungkin shok ini badan, biasaya cuman terkena angin jendela doang. Apalagi dulu, waktu masih semester awal-awal aku sering banget bolak-balik Surabaya-Trenggalek alias pulang kampung, naik mobil trevel gitu, dan kebetulan itu mobil trevelnya ber-AC,  tiap aku pesan tiket gitu di agennya pasti minta di kursi depan, sampingnya Pak Supir, saking hafalnya itu Pak Supir selalu bilang

“Udah bawa Kantong Plastik warna hitam belum,”??? Terpaksa deh, dengan berat hati aku jawab “Udah Pak, ini sekalian bawa  minyak kayu putihnya,”!!! Gimana cobak, kalau pas di dalam mobil trevel itu ada penumpang perempuan cantiknya, bisa mati gaya deh, mati kutu. Pasti mikirya, “ini cowok model apa”an, norak banget,” !!!

 

 

 

Kalau lagi mabuk itu rasanya seisi perut mau keluar semua, apalagi kalau mabuknya gak ada isinya cuman air doang, sampek panas ini tengorokan sudah gitu ini mulut rasanya tambah asem-asem kecut gitu kayak sari ketek bercampur bau kaos kaki yang gak di cuci selama dua minggu. Mungkin ibarat orang yang lagi naik ring tinju terus kenap pukulan telak di peurut, hueeekkkk.

Katanya temen ku di kampus, yang masih sejurusan sama aku, namanya Si Lukman kalau aku certain masalah beginian, tanggapanya malu-maluin banget,” Wah…Lo mah, gak bakat jadi orang kaya, gak bakat punya mobil, gitu aja masuk masuk angin, kalau anak-anak liburan terus nyewa mobil ber-Ac lo di depan aja,” Begitulah bentuk diskriminasi bagi pederita mabuk jalanan, mau ngaduin kemana cobak, ujung-ujungnya ngaduin sama segelas air putih sama obat anti mabok.

Lagian dalam mobil trevel yang biasanya aku naiki itu, gak ada toiletnya, la iya memang mobil, di kira bus, itu kalau ngebuang limbah mabuk isi perut yang bercampur makanan, sama air yang baunya bikin orang lagsung kehilangan nafsu makan,  terpaksa deh, di buang ke jalan, kaca jendela tinggal bukak habis itu lempar. Cuman kalau pas aku lagi mabuk gitu, terus kantong plastik warna hitamnya udah penuh terisi limbah, ya udah tinggal lempar, tapi gak sembarangan lempar, harus lihat di belakang kosong gak.

Ngomongin soal kantong plastic warna hitam, sial banget deh kemarin pas menjelang lebaran aku dapet ini bungkusan plastic, cerita singkatnya begini.

Bulan puasa kemarin, aku main ke rumahnya Si Yuski, temen sekampus tapi beda jurusan dan kebetulan sama-sama se-kampung halaman, kalu Si Yuski, rumahnya di kota Tugu, agak majuan dikit sih dari pada kota kelahiran ku, cuman  kalau ke rumahnya harus ngelewati jalur profinsi, dimana itu jalur- jalur padat kendaraan rada 4 seperti bus.

Karena waktu itu aku berangkat dari rumah sudah agak siang, jadi aku ngegas ini motor bebek kenceng pakek banget. Ya, di atas 60 gitu jarum dalam spedonya. Pas mau sampek di rumahnya Si Yuski, kurang lebih 1 km lagi, tepat di jalan yang lurus.

Aku gas lagi ini motor bebek, dengan maksud supaya lebih cepat sampai, di depan, di ujung sana jarak sekitar 500 meter aku melihat bus, dengan laju kecepatan tinggi arah berlawanan. Ketika jarak bus semakin dekat, tiba-tiba muncul sebuah tangan yang keluar dari jendela sisi kiri, yang mebawa plastic berkantong. Aku mulai was-was, pikiranku tidak enak. Tangan itu tiba-tiba melepaskan kantong plastik yang berisi limbah perut, lalu aku melihat cairan kotor itu berterbangan berserakan di udara, dan akirnya mendarat bersamaan seketika aku berpapasan dengan bus itu. Cairan kental berwarna ke kuning-kuningan setenga putih seperti bubur sudah menghiasi kaca helm ku. “PENUMPANGGGGG SIALANNNNNN…!!!!,” teriak ku, sambil memelankan laju motor. Ternyata gak cuman helm ku yang kena, tapi juga baju kemeja lengan panjangku, ikut kena juga, MENJIJIKANNNN JOROKKKKKKKK…..!!!!!!

Iklan

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s