PD! Memang Perlu dan Butuh

tolong hibur ini anak kalau ketemu #NotedCupu

tolong hibur ini anak kalau ketemu #NotedCupu

Usia tahun 2013 sudah menginjak hari ke-11, tapi hati gue masih tetep hati tahun lama, belum mengalami perubahan yang baru. Umur gue pun perlahan mulai merangkak naik, seperti kupu-kupu lepas dari kepompong,  untungnya muka masih kelihatan muda, awet muda rupanya, masih puber gitu. Paling gak yang bilang gue muda ini si ibuk gue sendiri di rumah. Gue juga gak ngerti, di usia kepala dua ini, sudah dewasa apa belum?. Masih Bingung, contoh kecil yang menurut gue belum dewasa, misalnya kayak gini, tidur aja nunggu di suruh mata ngantuk. Iya kan, gue masih manja banget.

Contoh hal yang lain lagi, terkadang gue bicara  di depan cermin, ketika gue pas ngaca gitu, satu pertanyaan yang terus ngenganjal, yang selalu keluar dalam hati kecil ini.? “Ganteng!! tapi kenapa selalu jadi korban PHP (Pemberi Harapan Palsu),’’. Tuh kan, gue bilang juga apa, gue belum dewasa, gue terlalu egois, gue gak pernah dengerin apa kata orang tentang diri gue. Dan anehnya, ketika gue masuk pintu tol, gue selalu bayar tol kasih uang gede, tahu apa kembaliannya, bunga mawar men, si kasir perempuan itu dengan senyum-senyum gitu ngasih gue bunga mawar sama uang kembaliannya. Lain lagi, kalau gue beli rinso di warung sebelah deket rumah, jangan kan ngarep dapet kembalian bunga mawar, ngutang aja gak boleh. Iya, soalnya warungnya mbok-mbok gitu yang jualan.

Paling gak ini yang harus gue bilang supaya nanti gue bisa mengejar cewek impian gue yang masih di simpan sama Tuhan. Entah kapan tuhan ngasih pacar sama gue, yang pasti tuhan masih nunggu moment yang pas.

Enaknya jadi jom…. (bentar, lagi buru-buru di suruh tante beli gas LPG). Enaknya itu tiap malam minggu gak keluar uang buat jalan-jalan, kalau pun keluar uang cuman buat kebutuhan gue sendiri kan. Coba kalau punya pac….. (bentar, lagi buru-buru di suruh tante ngepel rumah) bisa nambah ini pengeluaran juga kan!. Beberapa hari itu, kemarin pas nonton film Habibi dan  Ainun di salah satu mall di kawasan Surabaya timur,  gue nonton sama temen gue, dia mahasiwa juga, asli laki. Sebut aja namanya Didi.

Gue nonton duduk di pojok kan atas, sebelah kiri, waktu itu emang beli tiket sampek ngantri banget, sudah seperti antrian buat beli sembako. Ya ampun, flmnya menyedih kan banget, sempet terbawa sedih juga gue akhirnya, ya ceritanya so sweet gitu, romantic-lah, kesannya seperti kisah anak muda banget. Tapi anehnya kenapa yang duduk di sebelah kiri gue, seorang ibuk-ibuk, udah gitu pakek mewek lagi. Oh tuhan, gue bener-bener gak tega kalau lihat perempuan nangis. Waktu itu gue gak bawa sapu tangan, apa lagi tisu. Di kaki gue cuman ada kaos kakik yang nempel, kalau gue sodorin ini koas kaki, jelas gue bisa di tabokin. Karena kaos kaki gue udah berumur satu masehi gak di cuci. Terpaksa akirnya gue biarin ibuk itu mewek dan gue cuman bisa berdoa, semoga gak bersandar di pundak gue.

Gak enaknya kalau Si Didi nyletuk, “Gak dapet sandaran cewek malah dapet ibuk-ibuk, jomblo ngenes,” Disitulah sebenarnya peran seorang kekasih, di saat lagi bersedih, pundak perempuan berfungsi sebagai tempat bersandar. Dan harapan tahu baru gue, buat kekasih yang lagi di pegang Tuhan, dimana pun berada: “Maaf, gue belum sempet jemput lo, gue mau datang ke masa depan gue dulu, kalau sudah cerah, baru gue datang ke papa-mu, Okey, Deal?’

Iklan

6 thoughts on “PD! Memang Perlu dan Butuh

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s