Misteri Rumah Kontrakan II

Pocong Keramas, shower Mati   @notedCupu

Pocong Keramas, shower Mati @notedCupu

Genap dua tahun gue tinggal sama Om dan Tante-ku. Selama merantau menjadi mahasiswa di Surabaya, ya gue gak pernah nge-kost gitu. Soalnya saudara gue di Surabaya banyak, ada dimana-mana, kecuali di kolong semut. Di rumahnya Om-ku itu  gue tinggal sekamar sama Si Sulung, Si anak pertama dari tujuh bersaudara. Jadi udah tau banget, gimana kejelekan Si Sulung kalau pas tidur. Kalau sudah tengah malam gitu, dan tidurnya Si Sulung udah agak pules. Biasanya sering ngibul, ya mimpi gitu. Terus, kalau dah mimpi, tangannya, nonjok-nonjok, kayak petinju mau naik ring, sama kakinya nendang-nendang. Heran gue, ini mimpi main bola, main tinju, apa mimpi di gebukin orang se-kelurahan gara-gara nyolong. Atau lagi,  mimpi kejeng-kejeng kena strok. Jadi yang mana, gue juga gak tahu!!. Cuman kasiham aja, gimana ntar kalau duah nikah, kasihan sama istrinya, bukanya di kasih cinta, eh keluar kamar bonyok.

Pernah suatu malam, pas lagi enak-enaknya mau mapan tidur, gue dapet rejeki yang gak terduga. Rejeki itu adalah semacam dapet pukulan bogem mentah dari tangan kanannya Si Sulung. Tiba-tiba gak ada angin gak ada hujan, bogem mentah itu dengan enaknya mendarat di bibir gue.  K-A-M-P-R-E-T…- K-O-W-E… CAKK!!!! tangan gue yang mulanya, gue jadi”in bantal, dengan terpaksa gue aling fungsikan buat elus—elus ini bibir yang udah gak perawan lagi, kasihan banget ini bibir gue, cium cewek aja belum, eh ini malah di cium tonjokan.

Dengan mata  berkunang-kunang akhirnya gue bangun, mengelus-elus bibir gue yang udah gak rata. Alias berat sebelah ini, bisa di bilang.  Benjol!!!

“Sialan koweee…  Lung (Nama panggilan Si Sulung),” batinku, sambil ini tangan kiri ngucek-ngucek mata. Beberapa detik kemudian, benjolan di bibir gue mulai cenut-cenut—an (Bukan lagunya S*SMASH NYET). Gue putuskan malam itu juga, Si Sulung harus tanggung jawab, telah merenggut bibir kesuciaan gue. Puji Tuhan, bukannya malam itu gue harus tidur terlelap mimpi bareng Aura Kasih, malah gak bisa tidur. Gue dongKOLLLLLLL!.

Jlllleeb……tttssssssss,” terdengar, suara jitakan balasan gue mendarat di keningnya Si Sulung. “Rasain loh… Siapa suruh cari agar-agar gara-gara!” Batin gue lagi, agak kesal.

Lalu, setelah jitakan gue mendarat, gue pura-pura tidur lagi. Sulung bangun. Dalam ke ada’an ke-pura-puraan tidur, mata gue yang lentik mendelik. Gue melihat reaksi yang timbul dari jitakan gue.

“Eh… Lu Den (Den: panggulan buat gue), Bangun—bangun… bangun Kowe barusan nonjok aku ya?” tanya-nya maksa, sambil elul-elus keningnya, yang merah ranum kayak buah dada mangga yang siap di petik.

“Nonjok apa’an, orang gue tidur dari tadi, ganggu orang tidur aja kowe iki,” saut gue, sambil menimpuk-kan bantal di atas muka.

Mata gue masih melirik cerdik sana-sini. Sulung masih mengelus-elus keningnya yang ranum. Selang beberapa menit kemudian, dia tidur di bawah. Gak tidur sekasur sama gue. Dia Tidur di lantai, malam itu gue lega banget, bisa ngusir penjajah dari ranjang gue. Ahirnya gue bisa tidur nyaman, dan kenyamanan itu memnang pantas untuk mereka yang mau berusaha lebih.

            Dan kemrin di tanggal cantik 10-11-12, pas Hari Pahlawan juga,  Sulung nikahan, meminang anaknya orang dengan IPK-seadanya mas kawin dan seperangkat alat sholat. Ternyata, gak cuman  banyak orang yang memanfatkan tanggal cantik itu untuk nikahan doang, termasuk Si Sulung. Meskipun itu moment special, gak ada bedanya hari-hari gue dengan hari biasanya, gue masih aja jomblo. Dan paling ujung, ikut berbela sungkawa, pada tanggal itu temen gue nembak cewek, ada pun hasilnya justru di tolak. Gue harus bersyukur, ternyata kejombloan gue gak sendiri, Tuhan gak pernah membiaran hambanya kesepian. Pasti sebelumnya dah menghayal, bakal jadian di tanggal cantik. Ya, sayang deh gak jadi seneng-seneng, gue *Puk L L L puk*  aja lalu gue  *Sodorin tisu toilet*.

Keluargaku berlatar belakang orang jawa, jadi masih memegang adat ke jawa’an banget. Soal urusan ini-itu harus ikut pakem kebudayaan itu. Sebelumnya, nikahnya  Sulung gak di tanggal cantik itu. Malah sama Bapak di rumah di suruh nikah, di hari Jum’at wage. Maksdunya di sesuain sama wetonya gitu. Ya, elah. Mau nikah aja ribet banget, kayak orang mau pakek sarung aja.

“Hari nikahmu, sudah Bapak carikan, yang pas…! hari jum’at wage, sesuai sama weton kelahiranmu,” intip gue dalam percakapan telefon di kamar lantai dua di rumah Om-ku itu.

            “Pak… tanggal itu sudah tangal bagus Pak, pas sama hari sabtu dan minggu,” jawab sulung sambil duduk di atas kasur.

            “Tapi le……Kamu harus ikut weton tanggal lahirmu,” jawab bapak keukeuh.

“Di bulan itu, hari baik cuman pada hari jum’at wage lee..!,” imbuh  bapak lagi,  setengah nuntut.

            “Wes,.. begini saja pokoknya kalau gak di tanggal itu, aku mau nikah sendiri aja,” saut Sulung, kesal.

            “Dengarkan bapak dulu le,”

            “Pak, gak ada hari jelek. Hari semuanya bagus. Jangan percaya sama mitos-mitos. Apa ada dalam ajaran agama kita, mengajari tentang hari-hari yang gak baik,’’ jawabnya dashsyat “Iya sudah, Bapak ikut kamu,” jawab bapak, nyerah.

Menurut versi gue sendiri: Ketika mitos itu berlangsung dan menjadi sebuah “kepercayaan” lalu akan terus berkembang, turun temurun. Jika itu di yakini, yang ada malah bakal terjadi, jika kepercayaan itu tidak di jalankan. Dan sebaliknya. Jika, mitos itu  tidak di yakini untuk sebuah kepercayaan, mitos akan berlalu begitu saja. Tanpa ada kalkulasi.

******

Setelah satu pekan berlalu nikahnya Sulung, gue di ajak  Sulung buat pindah kediaman. Maksudnya ngontrak, Belum beli rumah sih. Lagi pula rumah kontarakan ini, rumah temen se-kantornya Sulung. Ya di suruh nempatin gitu, biar gak kosong dan ada yang menghuni. Denger-denger sebelumnya, nih rumah kontrakan gak di huni  beberapa bulan. Dan imagnnya kalau rumah kosong itu serem. Jaraknya lumayan sih, agak jauh dari kediaman rumah Om-gue itu. Di rumah kediaman pertama banyak banget kenangan-kenangan asem, manis, kecut yang gue alami. Di kediaman pertama itu juga, tante gue galak banget. Bahkan lebih galak dari korban perselingkuhan kalau lagi marah.  Marahnya itu kalau gue pulang melebihi jam 10 malam, gak bakalan deh dapet pintu . Sumpah, memang berasa jadi cewek kalau tinggal bareng tanteku. Setiap gue diskuasi di kampus atau ngerjain tugas bareng jam 9 malam aja gue dah pulang, gue yakin teme-temen gue di kamapus bakal tanya tentang kelaki—lakian gue. *Semoga temen-temen gue baca tulisan ini*.

Dan sekarang setelah pindah kediaman, tidak ada istilah jam malam. Tapi di lain sisi bakalan gak ada lagi yang  memaki  gue. Memaki gue  ketika gue telat sholat, memaki gue ketika gue lupa… … … nyapu, ngepel, cuci piring dan lain sebaainya. Kalo di maki  tante gue itu rasanya Lega. Gak dendam sama sekali, gak dongkolnya itu karena gue butuh Tante buat maki gue..”!!

 Bahkan kata temen gue di kampus, Si Ucup (Si Ucup: baca post sebelumnya) yang gue certain model beginan. ia sering bilang:

Den beratelo kena UUR ya, balik lagi deh kayak masa lo dulu jaman seolah SMP?,”

“Iye, gue paham, gue ngerti. Eh… UUR itu apa–an,”?

“OH sempel…tadi bilangnya ngerti. Tu kepanjanganya Undang-undang Rumah ,”

“OOoooya….Bener juga lu Cup,”

 Terus, kenangan asem selanjutnya, habis itu gue harus ninggalin Satpam rumah, yang dari pagi udah stanbay di depan pintu. Udah itu Satpamnya main gerombolan pulak. Dan Satpam rumah itu tak lain dan tak bukan adalah Si Kucing tetangga, yang sering bunting. Sampai sekarang kebuntinganya tidak di ketahui siapa yang tega ngelakuin itu. Denger-denger gossip yang beredar, yang ngebuntingin juga kucing tetangga. Kasihan banget pasti hamilnya di luar nikah, kemarin lahirnya sesar lho. Padahal gak kali ini aja ngelahirin. Sampai-sampai sama tetangga sebelah, mau di kasih pil KB, ya karena sering hamil itu gara-garanya.

Balik lagi ke rumah Kontrakan, beredar rumor sebelumnya, dari Si Penjaga rumah kontrakan. Kalau itu rumah yang gak di huni beberapa bulan katanya ada hantunya. Bikin takut gue aja. Gue gak denger kabar itu dari Si Penjaga rumah, melainkan itu penjaga rumah yang udah nyebar itu kabar sampai pelosok mulut di kalangan saudara-saudara gue.  Rumah kontrakan itu, berisi dua kamar tidur satu kamar mandi. Juga ada bekas sumur, tapi udah di tutup sumurnya. Malam pertama meniduri rumah itu, ada Sulung beserta istri barunya. Terus, turut hadir bapak mer-tua dari istri Sulung. Malam itu juga, gue tidur di kamar sebelah ujung. Dan Si Bapak mertua itu tidur di ruang tamu depan.

Sebenarnya gue gak percaya banget kalau rumah itu ada hantunya, setelah malam sudah beranjak pergi dan di dalam rumah itu udah mulai sunyi. Artinya udah mulai tengah malam. Kemudian penghuni baru rumah berisi dua kamar tidur itu udah pada tidur semua. Tiba-tiba di tengah malam gue terbangun, gue melihat jam dinding jarum menunjuk-kan pukul 01.00 WIB. Selang beberapa menit kemudian terdengar suara. Suara itu, semacam suara dehaman keras sekali. Sempat merinding juga sih gue, jangan-jangan apa yang di sampaikan penjaga rumah itu bener, ini rumah serem bapaknya angker. Malam itu lampu ruangan mati semua. Kamar gak gue kunci, pintu kamar gue biarkan terbuka.

Penasaran sama suara dehaman keras itu. Gue kira sih itu bunyi mirip-mirip dehaman Genderuwo yang sering gue tonton di serial “Masih Dunia Lain”. Sebagai anak gaul model pondok pesantren, malam itu gue tidur pakai sarung, supaya ini makluak lain yang beda ama dunia gue gak mendekat. Gue kira setan bakal anti ama tampang yang agamis kayak gue. Sarung yang awal mulanya gue ikat di peurut. Gue rubah posisi, sarung warna ijo itu gue ikat–kan di kepala, gue mencoba memberanikan diri untuk keluar kamar, yakin banget  kalau ada orang yang lihat, pasti gue di kira mau maling ayam, atau maling sikat WC. Ya, mirip-mirip sama pedekar gitu. 

Gue berjalan pelan keluar kamar, mencari sumber suara itu. Sumber suara itu, ternyata di pojokan, di balik kursi sofa yang berderet panjang. Alias di ruang tamu. Maju-enggak-maju engak, yang ada di pikiran gue cuman itu….

 Akhirnya gue putuskan untuk maju. Untuk mengusir rasa ketakutan gue baca-baca doa gitu,  baca surat-surat yang ada di AL-Qur’an. Pelan-pelan gue intip–mengintip, ada apa di balik sofa itu. Cahaya ruangan remang-remang bias. Terlihat ada sesosok warna item gede B-A-N-G-E-T!!!!!. Melihat sosok banyangan gede itu, tangan-gue cepet-cepet raba-raba di tembok nyari saklar, setelah ketemu itu saklar gue langsung nyalain lampu.

Asemm bin kamfrettt……. Ternyata sesosok warna item gede itu tadi Si Bapak mertua yang hobi tidur di pojok-kan, udah gitu ngorok pula. Sialan deh, berarti suara dehaman itu, suara ngorok bapak-bapak tunggal ini. Terus gueeeeee harus #ngemilbesi barbell langsung bilang WOOWWW!!!.

Français : Paris - Immeubles Agar

Français : Paris – Immeubles Agar (Photo credit: Wikipedia)

 

Twitter: Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Facebook: Budi Santoso Totoraharjo

NB CUpuer’s: Yang punya cerita tentang rumah kontrakan bisa di share di Komen Box.

Iklan

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s