Kenakal Zaman SMA

Di Hukum Gerak jalan @NotedCupu

Di Hukum Gerak jalan @NotedCupu

 Baiklah, kali ini gue gak akan melucu dulu, soalnya jari gue lagi kena sariawan. Kalian pada tahu kan, meskipun gue merantau ke Surabaya, gue gak ngekost. Tapi gue ikut bareng saudara gue, tinggal bareng Om dan Tante gue. Gue gak nge-kost cuman mau irit biaya aja, awalnya dulu pas gue jaman SMA, gue gak yakin bisa kuliah, melihat ekonomi keluarga gue yang serba pas-pas’san belum lagi adik gue banyak, jumlahya tiga, dan mereka semunya masih sekolah, yang jelas butuh biaya banyak. Gue juga gak nuntut sama ayah dan ibuk gue buat nguliahin.

Beruntung sekali, waktu itu si Sulung udah kerja duluan, dan biaya kuliah gue di tanggung sama Sulung. Mungkin karena ke bego’oan gue yang tak kunjung menjadi manusia cedas, Sulung iba. Lalu, jelang ujian nasional  jaman SMA, Sulung menyuruh gue supaya lanjutin kuliah. Setelah gue di nyatakan lulus sama sekolah gue, gue girangya minta ampun, pasalnya menjelang pengunguman itu, gue mimpi kagak lulus. Ya Tuhan, ini mimpi kok terbalik gini. Terkadang kejutan yang enak itu gak harus dengan firasat yang enak juga, mungkin dengan cara itu Tuhan memberi surpise yang lebih buat gue, supaya bisa lebih bersyukur atas nikmat berlebih yang telah di berikan. Siang itu sehabis gue pulang konvoi corat-coret pasca kelulusan, Sulung telfon. Di kursi sofa ruang tamu gue angkat telfon sambil rebahan:

“Hallo…. Asalmu”alaikum…. Lagi dimana Den” tanya Sulung.

“Wangalakum’’salam, iya Hallo…!! Di rumah ini, barusan pulang sekolah” jawab gue. “Kuliah di ITS aja, ntar aku yang ngurus pendaftarannya” tanya Sulung menawari.

“Wah iya bener, aku memang pengen kuliah di ITS”

“Tunggu—tunggu!!!… Jurusanmu di SMA IPA apa IPS”

“IPS…IPS!!!”

“A-A-P-A-AAAAA?” teriak kenceng Sulung di ujung telfon. “I…. P-S! Iya IPS ” jawab gue juga kenceng.

“Waaahhhh!!!!… Terus gimana ini Den! IPS ndak bisa masuk ITS” jawab Sulung bernada pesimis. “Mosok ndak bisa masuk” timpal gue kekeuh.

“Kamu apa sanggup belajaran Fisika sama Kimia, sedangkan SNM PTN tinggal satu bulan lagi” ungkap Sulung menjelaskan. “Kelihatane gak sanggup, wes ke Unair aja, ambil jurusan ekonomi” jawab gue.

“Yoweslah, terserah kamu, yang penting pokoknya kowe kuliah, Ya sudah!! Gak papa. Mas-mu tak lanjutin kerja dulu, belajaro seng rajin tes SNM PTN lebih sulit dari Ujian Naisonal-mu itu” ujar sulung menasehati.

“Bereslah soal kuwi, iya aku bakal bejalar seng tenanan (serius)” jawab gue ringan.

Pasca telfon siang itu, badan gue yang semula terlentang mendadak lemas seketika, iya, karena siang itu gue belum makan KAMPRET. Impian gue buat jadi insinyur terbungkam karena ke tidak tahuan gue. Padahal cita-cita gue dulu pengen seperti Pak BJ. Habibie, bikin pesawat, di terbangin sendiri, di supirin sendiri. mulia kan? Iya, mulia banget.

Tapi muka gue yang gak mulia, alias bego banget. Menjadi insinyur hebat, membuat pesawat terbang. Kini kandas sudah impian gue itu, boro-boro bikin pesawat terbang, gue pasti’in, gue cuman bisa bikin pesawat terbang dari kertas doang. Seenggaknya kertas yang di tumpuk menjadi sebuah buku yang berguna buat orang lain, dan berterbangan dimana-mana.  Gue gak tahu sama sekali, kalau mau masuk ITS harus berlatar belakang IPA. Sedangkan jaman SMA gue aja selalu di hiasi  jomblo–nista sepanjang masa di sekolah.  

Gue akui, memang jaman SMA gue jarang belajar, tapi senggaknya gue rajin bolos. Berawal dari kelas satu yang rajin bolos, menjelang kenaian kelas, ke kelas dua, anehnya gue bisa masuk IPA. Iya memang waktu itu gue milih IPA NYET. Meskipun gue sering bolos, tapi soal belajar buat ujian, gue gak pernah ketinggalan, iya harus berimbang gitu. Meski pun ujian gak pernah mikirin gue, tapi gue tetep setia mikirin ujian.

Di sisi lain gue punya ketonjolan negatif, tapi di lain sisi lagi,  gue harus tonjonin sisi positif, sebisa mungkin suara minor—minor tentang anak nakal itu bisa di redam, gak selamanya anak nakal dan bandel itu gak punya prestasi, pasti punya kelebihan di balik bakat terpendam yang belum saatnya muncul. Setelah gue masuk di kelas IPA sekitar dua bulan, gue gak betah jadi anak IPA yang serba kutu buku, sama menjadi spesies anak culun, sementara di luar sana, temen-temen gue di IPS merdeka begitu saja dengan santainya.

Siang itu pas jam istirahat gue menuju kantor ruang kepengurusan kesiswaan, buat ngurus surat pindah masuk IPS. Ya ampun, akhirnya permintan gue di kabulkan buat pindah ke IPS, meskipun Pak ketua kepengurusan siswa menawari gue buat pindah sekolah sekalian. Maaf Pak, bikin bapak jengkel, gue janji, gue bakal jadi anak pandai asal bapak kasih hadiah. Kenakalan di IPS gue salah satunya, gue gak lulus ulangan mata Pelajaran PKLH, akkhinrya gue remidi, Mampus gue. Eh, Sama Pak Ruben guru mata pelajaran PKLH, gue gak di suruh remidi, malah gue di suruh bawa pot yang berisi taneman hias alias bunga.  Gue bangga, gue orang pertama di sekolah gue yang mengkampanyekan reboisasi taman sekolah. Yakin banget pasti ini di sekolah-sekolah lain belum ada. Iya, sama aja itu namanya dengan remidi Pak. Jadi buat adik—adik gue di SMA sana, kalau melihat bunga dengan taneman gede gitu, itu hasil karya gue yang gak lulus ulangan. Gara-gara kenakalan gue itu, nama gue lebih familiar di telinga guru-guru SMA gue.

Satu bulan setelah gue tes SNM PTN, hati gue di selimuti hebodohn gue jaman SMA yang tak pernah belajar. Kenakalan jaman SMA gue menjadi ujung tombak atas kegelisahan. Gue harap-harap cemas, gue lebih ke pesimis kalau gue bakalan gak lolos. Bener juga, kecemasan itu akhinrya mencapai puncaknya, tengah malam itu gue akses internet buat login, dan hasilnya tertera kalimat gede di depan mata gue, yang bunyinya: “Maaf Anda Belum Lulus Seleksi”. Ke esokan paginya, gue minta maaf sama Sulung, karena gak lulus tes. Permintaan maaf itu gue layangkan lewat pesan pendek berupa SMS.

“Iya udah gak, papa emang sainganya berat-berat, coba aja lagi lewat jalur SPMB,” itu seingatku tanggapan dari Sulung atas kiriman SMS-ku.

Ternyata usaha gue belajar satu bulan penuh ini belum apa-apa, belum ada hasilnya. Gue sempet patah semangat, pasalnya, impian gue pokoknya bisa kuliah di Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Memang terima kenyataan itu sulit, apa mungkin bisa melawan keputusan Tuhan yang belum tentu keinginan itu baik buat kita?. Gue putuskan juga, siang itu gue langsung daftar tes SMPB, dan memang belum beruntung, beberapa minggu kemudian hasil di umumkan,  gue gak lulus lagi. Sempat down gue, sempat minder juga, apa gue bener-bener bego! Iya, bener gue bego kok.

Setelah gagal dua-duanya dan gak ada harapan lagi buat kuliah di PTN, gue milih kuliah di luar negeri (swasta). Zaman itu, kampus luar negeri memang rencana B jika gue gak lolos di PTN. Ternyata gue tahu setelah daftar, di kampus luar negeri itu, sebut saja kampusnya  College Of Economic Indonesia, Surabaya, untuk menjadi mahasiswa di situ, prosesnya sama seperti di PTN, ada tes dan wawancaranya. Gak mau gagal ke tiga kalinya, gue review semua pelajaran SMA dari kelas satu sampek kelas tiga, di tambah lagi kumpulan soal SNM PTN mulai dari tahun 1990 sampek tahun 2002, iya gue gak mau kecolongan lagi. Eh, pas gue ngadepin soal, yang keluar kumpulan soal SNM PTN yang gue pelajari.

 Kampret, berarti gue bisa ngerjain, kemampuan gue lebih bisa dari soal-soal itu. Terang saja kalau waktu itu, gue bakal lolos. Yakin banget pokoknya. Hingga pada ujungnya kegagalan ke dua kali itu mengantarkan gue mendapatkan beasiswa prestasi dari DIKTI di kampus gue, sampai gue lulus. Memang setiap orang punya jatah gagal ya, sebisa mungkin, secepat mungkin habiskan jatah gagal itu, tinggal enaknya datang berbuah manis.

Twitter: Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Facebook: Budi Santoso Totoraharjo

 

NB CUpuer’s: Yang punya cerita tentang pengalaman jaman SMA bisa di share di Komen Box.

Iklan

7 thoughts on “Kenakal Zaman SMA

  1. Meyra Kaha berkata:

    kalau sy trbiasa jd anak manis, suka bljar, jarang main..dan alhmdulilah smua orang suka sy, ketrima di jurusan yg kebnyakan orang lain iri saat sy sebutkan namanya, daaaannnnn… alhmdulillah, masih bisa mlanjutkan nulis [meski yg ini msh sempoyongan]

    #komengaknyambung

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s