Kehidupan Anak Kost

Mie Rebus Karya Mboh Minah--- *Usapin Iler* @NotedCupu

Mie Rebus Karya Mboh Minah— *Usapin Iler* @NotedCupu

“Anak kost itu, kalau di tanggal muda mukaknya pada girang, kalau pas tanggal tua, senggol dikit aja BACOKKK!!”

“Ank kost itu serba hemat, misalnya, kalau bulan puasa tiba, mending ikut buka puasa di Masjid, ketimbang  beli makanan di WARTEG!!’’

“Anak kots itu di kamarnya identik dengan kardus berisi Indomi dan kalau udah kosong KARDUSYA di JUALL!”

“Anak kost itu sahabatnya banyak, tapi sedikit sekali yang bisa di UTANGI!!!”

“Anak kot itu sehari makan satu kali, iya maksudnya lagi PUASA!!!”

Apa benar kehidupan anak kos itu pendih sesuai apa yang udah gue tulis di atas barusan. Bisa di bilang iya, kalau jatah uang saku kalian, masih kalian bagi dengan gebetan lo. *Modus gue untuk melakukan PENANGKARAN JOMBLO supaya gak PUNAH!!!.  Meskipun gue gak ngekos, tapi sebagai tokoh Jomblo, gue pernah tidur di salah satu kost temen gue yang beda kampus. Tunggu-Tunggu!! Kalian jangan pikir gue aneh-aneh. Memang gue sengaja tidur di kosan temen gue, dengan maksud gue tahu gimana kehidupan sebenarnya yang di alami para #MahasiswaPerantau yang hidupnya berteduh di kamar sewaan, alias kamar kost. Baiklah,  jangan anggap gue melakukan pencitraan menjelang pemilu 2014, gue gak mau jadi pejabat seperti ACENG FIKRI.  Ini murni gue lakukan tidur di kos’san temen gue soalnya malam itu gue pulang gak di bukain PINTU.

Beberapa minggu yang lalu gue tidur di kos-nya Si Ucup, udah jauh-jauh hari gue bilang sama ucup buat minta izin tidur di kosnya, dan Ucupnya ngebolehin, tapi Ucupnya ngasih gue ketentuan dan syarat. Syarat dan ketentua itu gue di larang tidur gaya kebo. Tau kan tidur gaya kebo? Tidur yang muter-muter sambil ngorok gitu. Sekitaran jam 9-an malam itu, gue sampek di kosnya, karena kos Ucup yang gede, gue di sambut di depan, Ucup ngebukain Gerbang layaknya seorang Satpam. Malam itu idup gue berasa punya ajudan.

Gak ada penyambutan ritual karpet merah buat gue, suasan apartmen kos berlantai dua itu hening banget, memang malam itu tetangga kos-kosannya Ucup pada pulang ke kampung halaman masing-masing, gara-gara masih libur semester. Kos-kosan Ucup ini terbilang emang gede, parkiranya luas banget, luasnya itu bertebaran dimana-mana seperti rumah Djoko Susilo itu lo yang sering masuk TV gara-gara di “gebet” KPK. Pas setibanya gue menaiki tangga, lalu sampai di lantai dua, dimana di samping tangga tepat kamar kosnya si Ucup.  Gue KANGETTTT, gue HERANNNN, TAHU KENAPA? Di dalam kamar kos Ucup ada sepotong lilin warna merah yang menyala, lalu di pikiran gue yang terlintas: kalau apa yang udah gue bilang ANAK KOS itu PEDIH TERBUKTI???.

“Jadi selama ini,  kerjaan lo tiap malam NGEPET Cup? Ya… Ampun bener dugaan gue tentang anak kos, bener-bener keterlaluan lo Cup,” tanya gue sambil memegang dada gue supaya gak kena serangan jantung. Mendengar tuduhuan gue secara spontan muka Ucup memerah ranum seperti buah dada mangga yang di makan KELELAWAR.

“Lo keterlaluan banget Den, Kenapa lo udah mahasiswa masih begooo, ini lampu kamar  barusan mati, makannya gue nyalain lilin KAMPRET,” Jawab Ucup setengah kesel.

“He…he…hee. Maaf ya Cup, gue udah ngira lo NGEPET” saut gue sambil garuk-garuk kepala yang sebenernya gak gatal.

“Karena lo udah nuduh gue yang enggak-enggak, nih, pasang lampunya! Udah gue beliin tadi sebelum lo kesini,” terang Ucup sambil menyodori bola lampu yang barusan di belinya.

“Baiklah, okee! Gue pasangin Cup’’ jawab gue ngeformal.

Tadi gue ngebayangin seperti punya ajudan, sekarang ke balik. Gue yang ngerasa jadi ajudannya Ucup.  Sehabis gue masangin lampu, Ucup nyalain TV buat nonton Liga Inggris. Akhirnya kita berdua nobar. Tanpa gue minta apa-apa,  Ucup tiba-tiba ngambil bungkusan plastic gede yang di taruh di bawah rak Tv-nya. Bungkusan plastic gede itu sebotol Coca-Cola dan Biskuit, buat cemilan.  Ucup menawari gue, “Nih makan, udah gue beliin tadi di Indomart sebelum lo kesini”

“Baik bener lo Cup sama gue, iye cup, entar juga abis sendiri, asal gak di lihatin terus!!” saut gue.

Oh dasar rakus….”Jawab Ucup.

Lagi-lagi, dugaan gue tentang anak kost yang pedih itu meleset. Ternyata asumsi gue gak terbukti sama sekali, disini di kosanya Ucup justru malah terbalik. Gue merasa, asumsi itu yang balik mengarah ke gue. Gue bener-bener seperti bertamu di kedutaan besar RI yang ada di luar negeri sana, penuh dengan Jamuan. Emang lo pernah berkunjung ke kedutaan RI di Luar negeri Den? Iya, belum sih, ngebayangin aja gitu. Tapi asumsi-asumsi gue mendapat kado istimewa setelah gue nginep di kos-nya Ucup. Kalau dengan berasumsi kita di tuntut untuk serba tahu, kenapa gak?. Ya, udah jangan berhenti berasumsi, asumsi berujung pada logistic.

Baiklah, gue akan berbagi cerita soal hemat di kehidupan perantau, mungkin ini berguna buat kalian yang lagi ngekost. WARNING—kalau merasa yang gue tulis ini berguna, jangan lupa di share ke para penghuni tetangga anak kost, dari Sabang sampai Meraoke. Gue berharap kalian #Mahasiswa #Perantau gak ada istilah tanggal tua-tanggal muda.

 

*Iket Kepala Pakek Sarung*

A.        #NOMADEN WARTEG!!!

Anak ngekost, pasti gak assing dengan istilah warung warteg. Warung ini terbilang cukup sederhana, dan makanannya juga terbilang cukup menjangkau buat kalangan mahasiswa, karena harga makananya yang cukup murah.  Jaman gue awal-awal kuliah dulu, bisa di bilang semester pertama (satu). Gue sering #NOMADEN WARTEG! Oke, gue jabarin apa itu #NOMADEN WARTEG!

Tipa hari sehabis gue kelar kuliah, kalau perut laper gue selalu ngibrit ke warung warteg depan kampus. Karena makanan kesukaan gue nasi pesel, tiap hari gue gak bosen milih menu ini. Tiap hari gue juga melakukan ritual pindah-pindah warung warteg dari  satu tempat  ke tempat yang lain, dengan catatan gue  tetep setia  ke menu ini. Pindah-Pindah Warung itu yang gue namai denga istilah #NOMADEN WARTEG.

Kalau semua warung warteg sudah terjajaki, kalian tinggal menjatuhkan hukuman pilihan, di anatara sekian banyak warung di depan kampus kalian, pilih mana warung yang menjual NASI PECEL termurah. Dengan cara itu, gue dulu bisa hemat, dan sampai sekarang ritual itu masih gue PAKEK. Dengan cara ini, gue yakin gak ada istilah tanggal muda—tanggal tua. Semua berlaku sama.

B.        BERKUNJUNG KE RUMAH TEMEN

Tips yang ke dua ini sebenarnya hampir sama dengan awal cerita #NotedCupu edisi KEHIDUPAN ANAK KOS ini, kalau di awal gue tulis berkunjung ke rumah kostnya temen gue, si Ucup. Kali ini gue jelasin, kalian silahkan berkunjung ke rumah temen kalian se-kampus. Dengan kalian berkunjung,  kalian akan di jamu. Asal kalian gak berkunjung ke temen kos kalian, jangan deh JANGAN!!, hal ini tidak di anjurkan, entar kasihan, kalian bisa merepotkan sesama anak kost.

Anjuran gue, silahkan kalian berkunjung ke temen se-kampus kalian yang rumahnya di komplek perumahan. Biasanya temen se-kampus yang rumahnya di peruhaman respek pakek banget kalau di kunjungi, baru bukak gerbangnya aja, ibaratnya makanan satu kulkas udah di keluarin sama isi mejikomnya. Karena anak komplek image–nya anak perumahan yang jarang keluar  rumah, maka ketika kalian kunjungi, mereka menganggap telah mendapat anggota keluarga baru, mereka bakalan seneng banget, saking senengnya itu mereka berubah menjadi LOYAL ke kalian wahai anak KOST. Dengan cacatan garis besar: asal kalian berkunjuungnya gak sering-sering sih, jangan tiap hari pokoknya. Entar bisa mencurigakan.

C.        NAMBAH PUNDI-PUNDI

Rasanya-rasanya tidak cukup untuk bekerlit mensiasati keuangan anak kost yang hanya mengandalkan satu sisi: yaitu Tips. Tapi juga perlu trik untuk mensuplai PUNDI-PUNDI keungan anak kost. Mungkin ini cara paling dominan menurut versi gue supaya kalian terlepas dari istilah tanggal tua.  Banyak banget pekerjaan part time atau free-land  untuk mahasiswa, kalian silahkan pilih sesuai bakat kalian dan ketentuan hati kalian. Mahasiswa itu, di kenal dengan semangat anak muda yang penuh dengan kreatfitas tinggi. Jadi jangan sampai kehilangan akal.

Misalnya, gue suka nulis, gue bisa jadi Journais free-land, dengan menjadi Journalis freeland gue bisa meraup gocek dengan menyalurkan hobby gue. Hasilnya lumayan, bisa nambah uang jajan. Selain itu, bisa menyalurkan hobi gue supaya  gak terbuang sia-sia. Banyak kok  media yang membutuhkan Journalis freeland untuk kalangan mahasiswa . Kalian bisa cari info ini di perushaan medianya masing-masing, terserah kalian milih dimana. Siapa tahu setelah lulus nanti kalian di tawari jadi Reporter tetap, syukur-syukur di tawari Jadi REDAKTUR. Jadi sehabis lulus kalian GAK PERLU ngibrit—sana ngibrti sini bawa surat lowongan pekerjaan. *Jangan lupa syukuran UNDANG GUE YAK!!!

Misal juga, kalian bisa masuk Lembaga Bimbingan belajar, kalian bisa jadi guru bimbel, banyak banget temen-temen gue yang menekuni profesi sampingan ini. Bayaranya juga luamayan, cukup untuk mensuplai makanan kalian selama satu hari, asalkan kalian tiap hari NGAJAR jadi GURU BIMBEL!. Selian mengamalkan ilmu kalian di bangku kuliah, kalian juga tahu tentang skologi anak lo. Kalian bakal bejalar gimana cara ngurusin bocah, lagian ke depanya kalian juga bakal jadi ORTU, nah, ilmu disini pas jadi guru bimbil bisa kalian terapin ke anak lo nanti.

Yupp, udah sementara cukup itu aja dari gue. Kalian gak pernah mati kutu selama kalian bisa gerak, kalian pasti punya cara lain untuk survive dari pada tulisan #NotedCupu ini. Kalian punya kaki dan tangan yang di padu oleh otak kalian. Pilihlah sesuai dengan lentera jiwa kalian, cocoknya dimana, pekerjaan yang nyaman itu pekerjaan yang sesuai dengan hobby kalian. Pengabungan antara passion, action dan vision akan menghasilkan karya yang luar biasa.

 

Français : Une cannette de Coca-Cola italienne...

Français : Une cannette de Coca-Cola italienne d’une contenance de 50cl. (Photo credit: Wikipedia)

Twitter: Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Facebook: Budi Santoso Totoraharjo

NB CUpuer’s: Yang punya cerita tentang pengalaman ANAK KOST bisa di share di KOMENT BOX!!!!

Iklan

13 thoughts on “Kehidupan Anak Kost

  1. n2fs berkata:

    seru juga pernah punya gelar sebagai anak kos…banyak suka duka yang di alamin bareng2 temen seperjuangan, mulai dari gas meledak, lampu meledak, kebocoran, kebanjiran, dll, tp karena semua itu rasa kekeluargaan kami makin tinggi 🙂

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s