Untung Rugi LDR

longdistanceSampai sekarang gue gak ngerti berapa jarak yang di butuhkan untuk bisa di sebut LDR?. LDR itu bukannya beda jarak, berarti pacaran sama anak kampung sebelah bisa di bilang LDR gitu?. LDR Pale lu. Yang di bilang LDR itu, ketika jarak terbentang antara dua sejoli, dan jarak itu gak bisa di jangkau dalam hitungan perjalanan jam.  Terpisah antara darat, udara dan lautan.  Iya bukah sih? Gue juga bingung ini ngejelasinnya, kalian pada tahu kan status gue apa? Ia JOM….  … … Ah, Gak usah di bahas.  LDR itu Pokoknya beda jara gitu! Siang tadi, pas gue duduk-duduk rebahan di sofa rumah, gue mencoba cuitkan soal LDR, di akun twitter gue, ini cuitananya, cuman sebiji doang:

 

Testomoni

Testomoni

Karena cuitan gue di twitter cuman sebiji, eh yang koment cuman satu doang. Hina bener ini follower gue, gak respek banget kalau di ajak bahas LDR-ran. Apa mereka pada LDR-ran semua, Iya, maaf kalau Time-Line gue kali ini, bikin nyesek kalian. Gue gak ngerti kenapa tanggapannya kok hening banget, orang follower twiter gue aja dikit pantes aja cuman satu orang yang nge-Retuit.

follower nyasar

follower nyasar

Beruntung banget, meski pun gue #Jom… … (Ah, Bodoh Amaattt) gue tahu soal LDR. Gue tahu gimana rasanya cinta yang terpaksa harus di bedakan oleh jarak, namun dekat oleh hati. Gue paham ketika nyesek di landa kangen, tapi gak bias berbuat apa-apa kecuali telfon, lalu meluk jamban  bantal.  Gue ngerti LDR-ran itu, gimana rasanya menjaga saling percaya, berbaik sangkalah, meski jauh, meski rapuh, percaya itu tidak butuh  ketentuan dan syarat.  Memang sih, saling Percaya yang di pisahkan oleh jarak itu sulit,  tapi di titik-titik yang lemah itu kita di uji.

 

Lu kan Jomblo terus Den?. Emang lu pernah LDR-ran gitu?.

 

Baiklah, kalau kalian ada yang tanya model ginian, langsung gue ceburin kalian ke wahana banci. Gak ngerti perasaa gue apa, hina banget jadi JOMBLO!. Gue emang jomblo. Tapi dulu, gue pernah ngejalanin LDR. Jaman gue kuliah semester 4 dulu, gue udah mulai merasakan gimana LDR itu. Rasanya pedih banget, kalau ternyata rasa percaya yang udah kita kasih, di telantarkan begitu aja. Bersyukur banget, LDR gue gak bertahan lama, waktu itu gue tahu, gue melihat dengan mata kepala gue sendiri, kalau mantan gue itu dulu ternyata….. … BANCI…… Ah Ya udah, gak usah di bahas pedih gue ngingetnya. LDR itu menurut gue seperti ngejalanin bisnis, ada untung ruginya. Kok bisa gitu?.

bener gak nih, twitan gue???? @NotedCupu

bener gak nih, twitan gue???? @NotedCupu

 

 Cekidot Guys!!!!

 

  1. A.    LDR itu Menguntungkan

Mungkin teori ini berlaku bagi anak ekonomi, LDR harus di hitung berdasarkan Matematika, semakin jauh jarak yang di tempuh, maka kalkulasi ongkos perjalanan dinas LDR yang di keluarkan akan semakin mahal, karena factor X (Jika X = Perjanan Dinas LDR diganti Y= Biaya telfon). Maka, dapat di ketahui, biaya perjalan dinas LDR lebih mahal ketimbang biaya telfon. Udah LDR-an aja! Tau Kenapa? Karena biaya buat ketemuan itu lebih membengkak ketimbang biaya telfon. Makanya gue milih  jalur ini. #NGELES!!! Belum lagi biaya variable (Malam Minggu), yang harus di keluarkan rutin tiap  minggu  sekali,  jika non LDR. Ini yang menjadi alasan Kenapa MAHASISWA PERANTAU milih LDR.

Bagi kalian, mahasiswa perantau, yang idup di kamar sewaan mending milih jalur aman ini aja deh. Ini paket hemat fakir LDR.  LDR yang menguntungkan ini kebanyakan di pilih jenis sepesies mahasiswa yang setiap hari ngerebus Indomie.  Mahasiswa jenis ini, lebih mementingkan, biaya telfon ketimbang biaya makan.

Gue tahu, puncak kangen tertinggi ketika LRD itu, ketika dua sejoli, tak lagi jarang telfon-telfunan lantaran di hambat oleh tugas-tugas kuliah, namun, keduanya secara diam-diam saling mendoakan.  Dan kalau udah ketemu, biasanya dua sejoli macam ini gak sabaran banget, pas lagi perjalanan pulang nemui gebetanya, LAMPU MERAH aja di terobos!!!. Gue saranin, kalian yang LDR, jangan ngelakuin hal-hal konyol deh, boro-boro ketemu gebetan lu, EH…. Ending–nya ketemu tante-tane berseragam penjaga LALU LINTAS!!!!. Iya, kalau tante-tantenya semacam Tamara Blezenskyi gak pa-pa sih! Bukanya hati kalian terbebas dari jeratan jarak, malah terlilit jeratan surat tilang.

 

  1. B.     LDR itu Merugikan.

Pembahasan yang ke dua kali ini, gue gak akan menyentuh dari sisi financial, karena ini ranahnya udah beda dari apa yang  udah gue share di bagian awal tadi, mungkin bisa di bilang, yang gue bahas ini akan lebih condong ke arah distosi hati. Distorsi hati ini, gue menerjemahkan dengan arti HATI YANG TERKIKIS! Bayangin aja, ketika gebetan kalian di ujuang sana, di kota seberang, yang untuk mencapai kesana butuh angkutan darat, laut, udara , gebetan lo di kosanya lagi terbaring sakit gara-gara kesibukan jam kuliah yang padat.

Praktis karena sudah terpisah jarak, di lain sisi lagi terpisah karena ada ikatan dengan kampus karena kewajiban sebagai Mahasiswa Perantau, kalian gak bisa ngelakuin apa-apa buat pacar kalian, kecuali telfon. Kalian hanya bisa bengong di telfon dan meratapi di balik dinding kamar kost-san. Hanya lisan yang bisa di lakuin, padahal yang di butuhkan PERLAKUAN atas PERHATIANMU buat PACAR!!!. LDR itu Nyesek, ketika di butuhkan tapi gak bisa berbuat apa-apa keculai LISAN!!!. Yang ngasih perhatian bakal kalah sama yang ngasih perlakuan.

****

Sekian dulu dari gue, semoga apa yang udah gue share ini bisa menjadi bahan rujukan untuk berhati-hati dalam urusan HATI. Urusan hati itu emang ribet, tapi bakal lebih ribet lagi kalau hati kalian stuck dalam menentukan pilihan, alias PLIN_PLAN. Jatuh cinta itu mudah, tanggung jawabnya yang susah. Kalian udah gede, jangan bikin nangis anaknya ORANG!!!. Dah, gue mau cari Pacar…… dulu.

Twitter: Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Facebook: Budi Santoso Totoraharjo

NB CUpuer’s: Yang punya cerita tentang pengalaman LDR  bisa di Share di Comen Box.

 

 

 

Iklan

9 thoughts on “Untung Rugi LDR

Ngecuprus?. Boleh. Untuk pempermudah kolom komentar, langsung aja klik logo akun media sosial di pojok kanan bawah, biar gue bisa ngelihat siapa aja yang nyimak notedcupu gue. Semuanya akan gue baca kok, terserah mau komen apa, gak tatakrama bakal gue hapus. Matur Nuhun.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s