Wartawan Cupu VS PSK

@notedcupu

@notedcupu

Menjadi part-time (di baca: Paruh waktu) wartawan harus gue lakoni demi periuk uang tambahan. Gue sadar diri, gue terlahir bukan dari kalangan orang begelimpangan materi. Namun gue terlahir dari tujuh bersaudara, orang-tua gue harus bekerja keras membanting tulang demi masa depan anak-anaknya. Sementara di rumah sana, sisa adik gue masih empat orang. Iya, banyak banget. Tinggal genepin empat lagi, sebenernya udah bisa bikin tim sepak bola.

Gue tahu gimana rasanya orang tua di rumah, menyekolahkan empat adik gue sekaligus membutuhkan biaya sekarung. Pasti ortu gue, penuh dengan cucuran kerinat. Dan gue harus lepas dari ketergantungan bantuan dari rumah.  Senggaknya kalo gue udah mandiri, gue bisa meringankan tanggung jawab bapak/ibu gue di rumah. Meskipun gue, belum bisa membalas jasa orang tua gue, atau belum bisa membelikan mereka kapal pesiar. Minimal, senggaknya gue sekarang udah membeli kapas pesiar sendiri, berlayar sendiri di tengah jantung ibu kota, Surabaya.

Beruntung sekali, lamaran gue untuk mengajukan beasiswa prestasi, akhirnya di terima oleh DIKTI. Lega banget, mendengar pinangan dari DIKTI. Wajah gue pun sumringah. Jadi kuliah gratis ceritanya, enggak bayar. Cuman untuk biaya sehari-hari gue kudu ngandalin dari bekerja sebagai wartawan. Syukurlah, perut gue masih bisa buncit dan pantat gue masih bisa mengepul, mengeluarkan asap. (di baca: Kentut)

Di kota ini, untuk bertahan hidup di  belantara rindangnya umat manusia, wajib hukumnya punya ke ahlian yang musti di jual. Nah, ke ahlian gue sekarang yang bisa gue tawarin adalah Nulis berita, dan itu yang bisa gue jual untuk kelangsungan perut gue. Kalo dalam sehari, tiga berita di muat sekaligus gue bisa dapet duwit 150 ribu. Itu pun berita untuk portal on-line. Tapi kalo berita yang gue kirim masuk ke Koran atau pun Majalah, honor yang gue terima bakalan lebih besar lagi. Ahay! Dan gue sudah mulai meninggalkan kebiasan buruk, ngeremus indomie mentah-mentah.  Itu artinya omset penjualan indomie bakalan turun.

 Berita pendidikan menjadi specialist gue di kota ini. Setiap ada seminar gede  dan narasumbernya tokoh nasional, gue bakalan ngacir ke lokasi itu, bersama teman-teman dari media lain. Dari sini terpancar senyum gue, Ketemu langsung bahkan sampai ngewawancara tokoh nasional itu, menurut gue itu merupakan kebahagiaan tersendiri. Namun lebih bahagia lagi, gue bisa dapet makan gratis disini. Dapet nasi bungkus atau nasi kotak adalah ke istimiewaan wartawan seperti gue. Iyap, yang jelas gue bisa hemat. Lalu bagaimana dengan kuliah gue? Enggak jadi masalah, memang terkadang ada jadwal kuliah yang bentrok dengan jadwal liputan. Tapi dosen gue ngerti’in tugas mulia yang gue emban. Tinggal izin, lalu ngomong jujur ke dosen pasti di bolehin. Lagi pula, absen juga enggak bakalan di coret. Cuman kalo ada tugas, iya resikonya nyusul.

Gue seneng banget,  status gue yang masih berlabel menjadi mahasiswa “imigran’’ sama kepala biro, di tempatkan di deks-pendidikan. Itu artinya, gue bakalan tahu apa yang terjadi di dunia pendidikan di kota ini. Karena keseringan liputan dari kampus—ke kampus, gue jadi banyak temen mahasiswa dari kampus tetangga. Enaknya itu, tiap ada seminar nasional gue langsung dapet kabar dari panitianya. Dan info itu, bakalan gue sebar ke anak-anak di kampus gue secara cuma-cuma.  (Iya, emang gratis, masak info gituan aja bayar).  Hanya saja, se-sekali gue di tugasin ngeliput deks lain, seperti berita hukum, kriminal, politik. Sampai-sampai ngejar PSK untuk di wawancarai juga pernah.

Kembali ke soal liputan. Sebagai wartawan yang nyambi kuliah. Udah banyak banget petualangan yang gue alamin. Gue pernah ngalamin yang namanya, wawancara sama mantan PSK. Ceritanya gimana tuh? Nah, gue jabarin deh.

Pagi itu, gue nerima pesan dari kantor. Dalam pesan itu, Pak kepala biro menugasi gue buat ngewawancara mantan PSK yang udah mandiri berkat bantuan dana pemerintah setempat. Ya ampun, gue seneng banget dapet tugas ini. Di kepala gue yang ada: Gue bakal ketemu sama wanita cantik nun bahenol. Wanita, pemakai bedak tebel, bibirnya terhiasi lipstick merah, tipis, bajunya pakek daster. (Jadi kayak mau ketemu sama pembantu). Kalian pasti tahulah, PSK itu identik dengan dandanan, dan yang pasti orangnya cantik. Enggak cuman gitu aja, gue bakalan tatap muka sama mantan PSK, lalu ngobrol bareng. Ini pengalaman gue pertama kali ke lokalisasi. Oh Tuhan. Gemeteran, semoga iman gue masih kuat.

Dalam penugasan itu, tema yang lagi di angkat sih: Lokaliasi di wilayah Surabaya bakalan di tutup semua. Dan yang di bahas, mengupas mantan PSK yang udah punya usaha sendiri berkat dana dari pemerintah. Kenapa ngebahas itu? Soalnya biar mantan PSK ini, bisa menjadi kisah insprasi bagi PSK lain yang masih aktif, dan segera keluar dari prakek melayani lelaki hidung belang. (di baca: buaya darat)

Karna gue udah mengantongi nama mantan PSK-nya dari ketua RT setempat, besok harinya  lagi, gue berangkat ke lokaliasi itu buat wawancara.  Denger-denger dari ketua RT sih, wanita harapan yang bakalan gue temui ini, punya usaha warung makan di tempat lokalisasi dimana ia dulu menjalankan bisnis prostitsi. Di kepala gue, kebayang banget, ntar gue bakalan wawancara di tempat usahanya. Syukur-syukur ntar kalo gue di kasih makan gratis. Apa lagi, kalo kasih susu gratis, mau banget!.  Ehm…. Susu sari kedele maksudnya. Gue terlalu polos untuk urusan beginian.

Tibalah hari itu, petualangan pun di mulai. Semangat gue pun bermekaran, ceria banget  pokoknya. Iyap, gue seorang paparazzi cupu yang siap mengungkap misteri hilangnya sempak komodo. (enggak nyambung).

Hari sudah beranjak siang, sementara untuk mencapai lokasi liputan perjalanan masih lumayan jauh, dan masih separuh jalan lagi. Belum lagi hari itu gue kena target, sore-sore gue kudu setor berita yang gue liput itu ke meja redaksi. Harus tepat waktu. Begitulah ketika bersahabat dengan deadline. Baru sampai setengah jalan menuju TKP, ban motor gue bocor terkena tusuk kondenya Syahrini. Sialan!. Mampus gue. Ini kenapa Sahrini buang tusuk konde sembarangan. Iya, Alhamdulillah, ya. Tak jauh dari lokasi ban bocor motor gue. Gue ketemu sama bapak-bapak tambal ban. Perjalanan pun ngacir kembali.

Tiga puluh menit kemudian gue sudah sampai di lokalisasi, gue berdiri di depan gapura pintu masuk. Wow! Sepi banget  ternyata. Mungkin rame kalo pas lagi malam hari. Ketika gue berhenti sejenak di depan gapura, gak ada yang gue kenal di situ, begitulah profesi wartawan. Sering berteman dengan kesepian, dan mudah ketemu dengan orang baru.  Begitu sampai di sana, gue langsung menuju target yang gue buru. Warung ijo namanya, pemiliknya sebentar lagi bakalan gue ajak ngobrol.

Begitu gue sampai di warung itu, gue langsung meyamperin orang yang ada di situ, orang pertama kali yang gue temuin, wanita berbadan gendut, rambut terurai panjang seperti model iklan sampo, berkaos ijo. Bertuliskan: IWAJO, yang kalo di baca jadi. Ikatan Warung Ijo. Gue kira tadi kepanjanganya, Ikatan Waria Jogja.

 “Permisi, bisa ketemu sama pemilik warung ijo ini mbak?” tanya gue ke   mbak-mbak yang lagi duduk di sebelah warung makannya,

 Mbak-mbak itu berdiri,  “Nyari siapa ya, mas?” tanyanya balik. Gue mengambil noted di saku gue, lalu membacanya, “Namanya, MA-E-MU-NAH, mbak? Kenal?” tanya gue.

 “Oh iya, kenal mas. Itu saya sendiri, ada apa ya, mas?”

“HAHHHHHHH, iyang bener, mbak?” gue masih gak percaya.

“Iya mas, saya pemilik warung ini” jelasnya.

 Oh Tuhan. Mood gue berantakan, sodara-sodara. Rontok sudah bayangan gue mengenai wanita cantik. Oke, lupakan soal perempuan cantik yang gue bayangain dari awal. Yang ada di depan mata gue sekarang, mbak-mbak model bantalan kasur. GEMBROT!

 “Gini, mbak, Mun, saya Boedi, wartawan?” Gue mengenalkan diri, “Bisa minta waktunya bentar, buat tanya-tanya?” kata gue.

“Oh, wartawan” jawabnya, manggut-manggut.”Boleh kok, mas. Mari mas, duduk dulu? Wah, nanti aku bisa terkenal yo, Mas,’ Memunah, itu menyilahkan gue duduk di warungnya. Di kursi plastic, bercat biru muda itu, gue sama Maemunah iki bakalan ngobrol untuk beberapa jam ke depan.

 Gue pun cuman bisa manggut-manggut.

“Wah, bisa banget mbak. Sip-lah pokok’e!.

 Gue langsung berterus terang,

 “Langsung aja ya, mbak Mun?”

“Iya, mas? Mau tanya apa aja?” jawabnya, sumringah.

 Gue merilek’skan, tempat duduk gue.Tangan kanan gue, membuka #noted kecil, lalu gue letak’kan di atas meja bercat putih,  “Gini mbak, Udah berapa lama jadi (maaf) wanita penghibur” gue membuka obrolan.

 “Ehm… sudah lama banget, sudah 8 tahun, mas?”

“WAHHHH!!,” gue terkaget, “Sudah lama, banget dong mbak?”

Mbak, Mun tersipu, lalu dia menjawab, “Hm….hmm..  Iya, lumayan mas.. hehehe.,” Jawabnya sambil, malu-malu.

 Melihat, orangnya yang sok akrab. Enggak menunggu lama-lama, gue langsung nembak, pertanya’an pokok. “Mbak Mun, Bisa di ceritain, kenapa kok sampek menjadi kupu-kupu malam? Kejebak atau gimana?” gue semakin semangat buat ngorek keterangan.

 Mbak, Mun kepalanya langsung nunduk. Sepertinya, tersimpan perasaan sendu di balik hatinya. Seolah-olah katup bibirnya terkunci rapat-rapat.

 “Pertanyaan yang lain aja deh, Mas. Aku, Enggak mau inget-inget?” jawabnya, menolak.

 “Berbagai soal, pelajaran hidup itu, enggak rugi lo mbak, “Gue mencoba merayu,”Berbagi kan, sama halnya nabur amal mbak, Masak mbak, enggak mau dapet pahala?” kata gue.

 Mbak, Mun menghela napas. Senyumnya mulai kelihatan. “Yowes, aku cerito Mas. Gini mas, “katanya, “Dulu, sekitar tahun 2005, malam itu saya cek-cok sama suami?”

 Gue, mulai menyimak, “Terus, mbak,? Kenapa kok cek cok?’ Sambil dia menjawab, tangan gue menulis apa yang ia keluarkan dari kedua bibirnya.

 “Gini Mas. Suami saya dulu itu enggak punya pekerjaan tetap, Mas. Serabutanlah. Lha wong, ekonomi di rumah serba kekuarangan. Melihat ke adaan kayak gitu terus, saya enggak betah. Malam itu, saya putuskan untuk pergi dari rumah, nyari pekerjaan disini. Begitu sampai disini, saya di janjikan sama orang, buat di pekerjakan, jadi PRT. Yowes, akhirnya saya manut. Tak tahunya, pas itu orang, nganterin saya ke tempat kerja yang di janjikan, malah saya di anterin ke tempat kayak gini. Lha, gendeng tenan iki uwong!.” Jawab mbak Mun, yang mulai besemangat cerita.

 Setelah mendengar sedikit cerita, nauluri gue yang sok tahu mulai merebak. Gue memotong ceritanya, mbak Mun. “Terus, yang bawa itu siapa Mbak?”

 Lagi pas, enak-enaknya gue lagi menjalankan tugas mulia. Tiba-tiba, datanglah tiga kawanan perempuan makek rok mini, di balut baju yang kentat duduk di samping gue. Perempuan sebelah, kanan gue nyeletuk. “Wah, Mbak, Mun, punya kenalann brodong, kenalin dong.” Katanya, meminta agak manja.

 “Mas, boedi ini tamu baik-baik, jangan di ganggu toh, TAK GAMPAR PAKEK ROMBONG KOWE LEK, MACEM-MACEM?” teriak mbak Mun. Tegas.

 Mendengar sikap Mbak Mun. Gue pun berasa terlindungi. Oh so sweet. Sempat terlintas di kepala gue, mbak Mun mau gue berdayakan jadi Satpam komplek.

To Be Continue

 *******************************************@NotedCupu**************************

Mau tahu ceritanya selajutnya?

Pengen ngerti, kenapa kok sampek Mbak Mun, bisa keluar dari bisnis esek-esek? Siapa laki-laki yang tega menjebak Mbak Mun?

Lalu apa yang terjadi dengan tiga kawanan PSK yang tiba-tiba datang.

Bagaimana dengan berita gue, apa di muat?

Selengkapnya baca disini: https://notedcupu.wordpress.com/ Edisi minggu depan. Ahay…

Temuin, gue disini: Gue sering share #notedcupu di twiiter. Keep stalking.

 Twitter: Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Facebook: Budi Santoso Totoraharjo

Iklan

9 thoughts on “Wartawan Cupu VS PSK

  1. Ajaytao2010 berkata:

    Nice reading about you

    Thanks for visiting my blog. Be in touch. Browse through the category sections, I feel you may find something of your interest.

  2. redbike92 berkata:

    wah asyik rek udah jadi wartawan bro
    btw, kalau wawancaranya buat artikel koran/koran online
    mosok boleh mas Boed dimasukno ke blog pribadi
    *cuma tanya

  3. cutisyana berkata:

    Ahahaha. Kalo aku pernah ngewawancarai anak-anak pemakai narkoba di penjara pas SMP dulu.. Semangat terus kerjanya.. semoga selalu diberikan kemudahan rejeki oleh-Nya ya..

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s