Pesan Moral di Balik Ulang Tahun

Fotoku dewe, kalao ketemu kasih nasi bungkus ya.

Fotoku dewe, kalao ketemu kasih nasi bungkus ya.

                 Hari demi hari, kita slalu menghembuskan nafas. Entah berapa banyak oksigen yang kita hirup. Tak pernah kita sadari, hidup ini rupanya bergulir begitu cepat. Itu artinya, jatah hidup kita di bumi ibu pertiwi ini akan semakin berkurang. Sama halnya dengan, jatah menghirup udara bebas juga berkurang. Setiap kali kita terlelap untuk memejamkan mata di tengah malam, lalu terbangun di pagi hari, semakin cepat pula manusia menjemput kematiannya.

                 Nah, cepat atau lambat, itu bakalan terjadi. Pasti. (agak horor juga gue nulis ini). Gue pernah mendengar penuturan dari seorang dokter di tanyangan sebuah televisi, Dokter itu bilang begini ke pemirsanya yang ada di rumah, “Pada dasanya, ketika kita terlahir dari rahim seorang ibu, saat itulah alarm kematian mulai menjemput kita,” katanya, dengan nada yang begitu serius.

                     Dan gue yang semula menonton dengan santai, sambil ngemil. Seketika itu langsung tegang. Gue langsung berhenti nyemil. Ah, ada benernya juga yang di bilang dokter ini, pikir gue waktu itu.

 Kalo suda begitu, gue jadi bertanya-tanya sendiri. Dalam benak ini, muncul pertanyaan yang sangat krusial: selama gue hidup di dunia, sampai detik ini. Apa aja yang udah gue perbuat untuk orang-orang terdekat? Apakah tinggkah laku gue nanti, bisa jadi suri tauladan bagi anak-anak gue, nanti?

                                Rasa-rasanya belum.

                               Namun pada akhirnya, ketika gue  mulai peka dengan hal-hal semacam itu.  Gue mulai berbenah apa yang belum gue lakuin dalam hidup ini. Terutama buat orang-orang terdekat gue, yaitu keluarga. Dari sini gue paham dan mulai mendiagnosa kekurangan. Terlahir nomer tiga dari tujuh bersudara, membuat gue harus bisa mendidik empat adik gue yang masih di rumah. Ya.. se-enggaknya di usia gue yang sekarang ini, enggak telatlah buat di contoh. Makanya, setiap gue pulang kampung, rutin gue bawain mereka buku. Lewat buku inilah cara gue menyangi mereka sekaligus merangkul tanggung jawab, bahwa, enggak cuman orang tua aja yang bisa mendidik anak-anakknya. Tapi gue pun punya peran itu. Itulah alasan kenapa, gue di lahirkan terlebih dahulu.

                       Kembali, ke soal usia..

                       Dalam sejarah  di keluraga gue, setiap ada anggota keluarga yang ulang tahun. Enggak pernah ada prosesi ritual nyalain lilin. Ehm.. jangan pikir aneh-aneh dulu. Makusd gue disini, bukan ngepet. Tapi, selama ini enggak pernah ada ritual, nyalain lilin di atas kue tar. Tiap ada anggota keluarga yang ulang tahun, ngerayainnya simpel aja. Cukup dengan kasih ucapan selamat lalu di timpuki dengan kerumunan doa, semoga sehat terus, dan doa kebaian-kebaikan lainnya. Jadi di kalangan keluarga gue, kue tar itu merupakan makanan langka yang jarang terjamah. Nah, kebayang kan, ndeso banget. Ah.. masa bodoh, asal enggak mental kampungan aja deh.

                      Tapi, meski pun enggak pernah ngerayain hari ulang tahun, baik gue dan adik-adik di rumah, tiap tahun juga enggak pernah sepi nerima undangan tiup lilin. Dengan udangan semacam itu, kita tinggal barter aja. Bawa kado untuk si pemberi undangan, lalu kita nerima potongan kue tar. Nah, dari sinilah, gue dan saudara-saudara gue yang lain… tahu apa itu kue tar.

                          Itulah, sejatinya makna ulang tahun. Saling berbagi.

                   Mungkin bagi keluarga gue, prosesi upacara ulang tahun itu merupakan tradisi orang metropolitan. Kesannya serba mewah. Terlalu memakan anggaran untuk cara semacam itu. Atau mungkin lagi, enggak terbiasa dengan tradisi semacam itu. Tabu. Bisa juga, kontras dengan latar belakang keluarga gue, yang sederhana. Ah… terlalu banyak spekulasi. Banyak kemungkinan-kemungkinan disini.

                        Toh, intinya pada dasarnya hanya satu.

                        Orang yang  menerima undangan, beramai-ramai mendoakan buat si pengundang. Kalau sudah begitu, ucapan selamat panjang umur, se-akan akan telah menjadi slogan keriuhan dari dulu sampai saat ini. Tak pernah berubah.

                           Maka sejatinya kalau di telusuri ke kejauhan, pada dasarnya, begitu ada orang yang ulang tahun. Lalu ada yang mendoakan, panjang umur. Sepertinya kok monoton banget, itu-itu aja. Gue punya, persepektif sendiri. Bukankah, jatah umur itu sudah di gariskan, sejak ia di keluarkan dari rahim seorang ibu. Apakah  orang yang, ulang tahun semakin panjang umur?. Bukankah, yang benar, semakin pendek umurnya?. Bahkan, bisa di bilang, semakin usia itu bertambah, maka jarak itu akan semakin dekat degan sang penciptanya. Jarak antara ambang batas, hidup dan mati. Hanya saja, yang membedakan antara usia sebelumnya, dengan usia yang baru. Hanya soal tapal batas, perenungan jati diri.

                          Karena tuntutan usia, kualitas jati diri sebenarnya di uji. Sejauh mana, kualitas perjalanan usia sebelumnya? Apa yang kurang? Apa yang perlu di benahi?. Nah, itu yang gue maksud soal, tuntutan. Penuh dengan desakan. Lalu di usia yang baru, harapan-harapan itu bermekaran, seperti bunga di musim peralian.

                                    Maka, dari hal ini, ketika ada temen gue yang ngerayain hari ulang tahun. Gue rutin bilang, “Semoga semakin bermartabat!

********

Tentang 20 Nopember

                Tanggal 20 Nopember kemarin, gue memasuki usia yang baru. Genap, 23 tahun umur gue saat ini. Ternyata, tua juga gue ya. Tapi ada yang bilang gue masih ganteng, lho. Serius. Muka masih kelihatan seperti anak SMA. Bulu ketek juga belum begitu lebat, artinya emang masih muda, kan?. Gak percaya?. Ya udah lihat aja sendiri. Yang bilang kalo, gue masih kelihatan muda itu, pacar gue sendiri. *Pantes Cup-Cup!.

                        Tapi ngomong-ngomong. Ada cerita menarik, di balik usia gue yang baru ini. Cerita singkatnya…

                     Sepanjang gue sekolah SD-SMP-SMA-KULIAH. Dan saat ini mahasiswa tingkat akhir. Belum pernah rasanya gue ngerayain ulang tahun. Belum pernah juga ngerayain, yang namanya tiup lilin. Apalagi makan, kue tar. Yang bikin tambah lengkap lagi, belum pernah juga, ngerasain gimana rasanya nerima hadiah sebuah, bingkisan kado. Ya, abisnya kelamaan jomblo, sih.

                       Nasip…

                   Tapi di tahun ini, rasa-rasanya beda. Gue dapat kejutan, astaga. Kejutan apa sih? Gue dapet surpraise dari kota apel sana. Malang.  Yang masih tetanggaan dengan Surabaya. Kalian tahu kan sekarang status kartu mahasiswa gue, enggak singgle lagi. Status itu udah enggak kosong lagi, alias udah ada yang ngisi. Hihiihih. Jangan anggap gue sedang pamer, ya.

                Hanya berjarak dua jam dari Malang, Dine ke surabaya naik bus. Aroma-aromanya,  rencana ini, sebenernya udah juah-jauh dia siapin. Buktinya aja, saat Dine turun dari Bus di terminal Purabaya, tangan kananya membawa kardus gede banget,  di bungkus sama plastik merah. Dan gue menaruh curiga, kalau dia sebenernya punya bakat jadi gembel. Gue jemput dia, di pertigaan jalan menuju arah terminal. Di balik pintu bus yang berheti di depan halte itu, dia menyembul di balik kerumunan penumpang. Memakai, kerudung warna cokleat muda, di padu switer lengan panjangnya, Dine menghampiri gue.

ini penampakan kadonya. Gede kan? Kayak mau ngungsi aja?

ini penampakan kadonya. Gede kan? Kayak mau ngungsi aja?

                                 Iyap, mirip sekali dengan ibuk-ibuk kelurahan yang mau pengajian, pikir gue dalam hati.

                         “Emmm…. Jangan lihat-lihat kardus ini, Mas. Ntar bisa mata belek’an lho?” katanya, setelah turun dari bus kota.

                            “Enggak-enggak, siapa yang lihat.. Ge’er Lho!” saut gue, sambil mata jelalatan seperti yang tadi.

                            Dia menyubit perut gue.

                            Aduh!.

                            Lalu gue raba bekasnya.

                          “Hayo, buruan naik?” tanya gue.

                            Dia lalu tersenyum tipis, sambil menggigit bibirnya lalu menjawab, “Ayuk!”

                       Dalam perjalanan naik motor itu, kardus gede dengan bungkusan plastik merah itu, dia pegang rapat-rapat. Kenceng. Bungkusan itu dia taruh di sebelah kanan, di atas siku-siku kakinya. Sempat was-was juga gue, takutnya jatoh soalnya kelihatanya berat. Gue mencoba menawari buat di taruh, di depan, di bawah setir kemudi. Tapi dianya yang enggak mau. Katanya, takut kalau gue ngelirik isinya.

                           Yang bikin gue salut itu…

                        Demi acara ulang tahun gue, dia mengorbankan kuliahnya, dengan enggak masuk kuliah selama sehari. Iya, Sehari. Bandel banget emang. Mau gue jewer, tapi anaknya orang. Mau gue cubit, tapi takut kalao dia nangis. Namanya juga LDR-an, ya di bela-belain gitu. Tapi wajar juga sih, demi seseorang yang dia cintai ketemuan menjadi skala prioritas untuk membendung kerinduan. Lagi pula,  ketemuan aja juga enggak rutin. Cinta emang membuat orang jadi rabun. Berutung sih, teman di kampusnya ngabari kalao Dosenya enggak masuk dua-duanya. Jadi kemarin kelasnya kosong, enggak ada mata kuliah sama sekali.

                 Lalu, sekitar empat puluh menit berikutnya, setelah gue menerobos jalanan tengah kota. Gue sampai                     di rumah.

                 “Awas, kalo sampek lihat-lihat kadonya?” kata Dine, Lalu dia ngibrit membawa kado tersebut ke                              dalam  toilet… Gue semper berfikir dia sedang kebelet e’ek…

                 Ternyata bukan,

                 “Bentar, ya mau pipis dulu?” katanya.

               Ya… ampun, sampek kadonya di ajakin pipis segala. Bikin tambah penasaran aja, apa sih isinya.  Kok sampek segitunya. Awas aja, ntar kalao kadonya bau pesing, gue enggak bakalan mau nerima. Hemmm!.

                   “Kalo, udah selesai, jangan lupa di siram,” jawab gue,

                    Tak selang beberapa lama, dia muncul di balik pintu toilet.

                 Ah…enggak nyangka banget, ternyata dia membawa sebuah nampan kecil, yang di atasnya terdapat kue ulang tahun (dibaca: kue tar) dan dua lilin yang menyala, meredup-redup.

                   Gue setengah terpukau melihat pemandangan seperti itu. Oh ini kejutanya.

                   Dia berjalan pelan ke arah gue, sambil membawa kue berpadu lilin tersebut.

               “Selamat ulang tahun, ya Mas, Cup, “Dia tersenyum kecil, lalu bilang dengan nada serius, “Selamat ulang tahun yang ke-23, semoga tambah bijaksana, tambah sehat, rejekinya juga lancar, pokonya yang baik-baik aja deh… dan terakhir…. Tambah ganteng,” katanya, sambil mengamini.

                     Ini, gue yang ulang tahun, malah dia yang berdoa. Cewek mah suka begitu. Ngomongnya banyak.

                  Jarak kita sekarang saling berhadapan. Lilin itu siap gue tiup untuk yang pertama kali dalam sejarah hidup gue. Ahay!.

                     Gue menghela napas panjang.

                     Lalu, tak kalah membalas dengan ketawa yang begitu, kenceng. Gue seneng.

           “Hahahahaa …..YA AMPUNNNN!” Agak setengah kaget juga gue, “Amin-Aminnnn…  Makasih, suprisenya ya Ne!’’ Ujar gue.

                 Gue mencubit pipinya.

               “Jangan cubit-cubit, nanti tembem lo” katanya, “Tiup, lilinya dong?” mintanya, yang setengah manja.

               Oke. Gue, menghela napas panjang. Sementara, dahi gue mengngernyit. Pipi  menggumpal menyiapkan balon udara yang siap menembak.

                     Satu… dua…. Tiga..

Belinya, ngutang loh!>

Belinya, ngutang loh!>

“Wuss…… “ Gue meniup. Dalam hitungan sekejap. Lilin dua potong tersebut telah lenyap sinar terangnya.

“Lalala….Ye… yeyeyeyye…..”Dine, bersorak senang kegirangan. “Ini, kadonya, silahkan di bukak sendiri  Mas, Cup?” dia menyodorkan sebuah kotak persegi panjang. Mungkin seperti kotak pandora. Cantik.

                 Duh…. Senengnya. Gue menerima kado tersebut, lalu gue kocak-kocak isinya. Penasaran!.

               “Boleh, di buka sekarang?” tanya gue.

                “Boleh!” jawabnya resmi, sambil menggit bibirnya.

             Dengan penuh rasa kebahagian, gue menerimanya dengan penuh suka-cita. Ini pertama kali gue di kado cewek men. Kalian tahu sendiri kan, perasaan gue saat ini. Senengnya melebihi kejatuhan Duren, satu kontainer.

                 Gue buka pelan-pelan kotak tersebut.

                 Astaga…!

                 Setelah kebuka, ternyata terdapat kotak persegi panjang  lagi, warnanya cokelat muda.

                 Gue semakin penasaran, apa sih sebenernya kadonya. Benda apa di dalam sampul tersebut?.

                 Gue lepasin solasi plastik yang mengikat melingkari bingkisan tersebut.

                 Dan…..

            Dari pojok kanan atas gue sobek bingkisan tersebut, hasilnya, Gue menemukan pemandangan…  sebuah buku  warna merah. Setelah gue bukak  penuh. Kotak kedua bingkisan itu semakin terang.

                     Iyap… Dine memberikan gue sebuah buku.

                    Buku yang selama ini gue cari-cari, dan enggak pernah ketemu.

Ini Penempakan buunya, Keren eui!.

Ini Penempakan buunya, Keren eui!.

              Di Buku tersebut, terulis judul yang berwarna putih salju,  “Brand Gardener” karangan @Handoko _Hendryono”

              Sudah lama, gue memendam buku ini untuk gue miliki. Gue  memang berburu buku tersebut, tapi belum pernah dapet. Sewaktu keliling di toko-toko buku di Surabaya, tak pernah gue ngelihat atau nemu buku tersebut di rak toko buku.  Enggak nyangka juga sebenarnya, Dine kok bisa tahu barang ke suka’an gue. Memang jauh-jauh hari sebelum gue ulang tahun ini, kita sudah tahu hobynya masing-masing. Dan gue seneng banget kalo soal, baca buku. Dulu gue juga ngaku, kalo suka membaca buku branding. Maupun buku yang sejenisnya, yaitu buku-buku ekonomi. Juga politik. Sebagai pelengkapnya, gue suka juga baca buku comedy.

                        “Kadonya, Keren!… Makasih atas perjuanganmu, hingga dapat buku ini!’ Ujar gue, serius.

            “Ah… biasa aja kok,” lalu dia ketawa, cekikikan, “Hikhikhiks”!

         Mungkin kalao, gue suka fashion Dine bakal ngasih gue kado baju, celana, atau pun daster. Atau mungkin lagi, kalao gue suka masak Dine bakal ngasih gue hadiah, peralatan dapur, seperti  sumbu kompor, panci dan mesin cuci. Untungnya sudah sejak dari dulu, kita tahu kegemarannya masing-masing. Berangkat dari situ, Dine tahu kado terbaik apa yang bakalan bisa ngebuat gue bahagia. Begitu pun sebaliknya. Urusan cinta memang kita seirama, tapi untuk urusan hal yang di suka, kita beda. Cinta itu memang seperti buku, mencerdaskan setiap pemakainya. Itulah manusia, setiap insan punya pembeda masing-masing.

         Lalu setelah pasca tiup lilin, kita main kejar-kejaran. Dengan penuh rasa  kebahagiaan, gue contreng muka Dine dengan jari telunjuk yang penuh dengan balutan cokleat. Jadilah muka Dine berubah menjadi si Buruk rupa, serba item-item.

TAMAT COY;

NB: Makasih kalian yang udah baca my NotedCupu gue…

Twitter: Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Facebook: Budi Santoso Totoraharjo

Iklan

9 thoughts on “Pesan Moral di Balik Ulang Tahun

  1. mikesteeden berkata:

    I cannot understand a word of this – yet you very kindly ‘liked’ my recent post and that plainly indicates you are bi-lingual; whereas I am plain stupid. Whatever my friend the very best of good fortune!

Ngecuprus?. Boleh. Untuk pempermudah kolom komentar, langsung aja klik logo akun media sosial di pojok kanan bawah, biar gue bisa ngelihat siapa aja yang nyimak notedcupu gue. Semuanya akan gue baca kok, terserah mau komen apa, gak tatakrama bakal gue hapus. Matur Nuhun.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s