Mitos Menakutkan Seputar Skripsi

mabok skripsiRehat dulu, cerita-ceritaya. Kali ini kita bakalan, ngobrolin yang agak serius dikit di edisi kali ini. Sesuai tagline blog ini: Terkadang Serius, Terkadang “enggak”. Gue akan berbagi beberapa tips gimana caranya lulus cepet ngerjain skripsi. Lulus cepet yang gue maksud disini adalah, bukan ngerjain skripsi dengan main keroyokan, satu skripsi di kerjain orang se-kelurahan. Tapi dengan cara yang lain, yang lebih bisa di pertanggung jawabkan. Karna mahasiswa di sumpah, untuk mengedepankan intelektualitas. Bukan demi gelar dengan ambisi sesaat. Sebelum ngobrolin lebih jauh, soal skripsi, gue awali dulu cerita kali ini dengan sebuah pengantar.

Bayangin aja….  

Dari gue sekolah mulai SD mau masuk ke SMP, tiap mau lulus, hukumnya wajib buat ngikutin ujian nasional. Begitu pun sampai tamat lulus SMA. Peristiwa ujian nasional itu adalah penentuan hasil belajar kita selama tiga tahun. Lewat ujian nasional-lah, nasip kita di dunia pendidikan di tentukan. Terkesan, seolah-olah sekolah selama tiga tahun, nasipnya di tentukan selama sehari. Penentuan inilah, yang menjadi momok menyeramkan di kalangan anak Indonesia, termasuk gue dulu yang pernah mengalamin. Momok dimana hanya menunggu sebuah hasil bertuliskan:

Lulus atau Tidak Lulus!.

Sejarah bermula dari kronologi peristiwa ini.

Dan, di hari  penentuan itu, membuat siapa pun bakalan berada dalam situasi ketar-ketir, serba was-was. Serba terjebak dalam situasi yang menegangkan. Dan dalam situasi semacam ini, bisa menghasilkan turunannya, membuat siapa pun bisa tertekan. Dari ke ada’an inilah, lalu muncul kalangan penyuka jalan pintas. Ada yang enggak siap dengan ujian, lalu membeli bocoraan jawaban. Ada juga, yang siap dengan ujian berbekal contekan ukiran di paha kanan dan kiri. Gue harap, kalian tidak ada dalam dua  kategori yang gue sebutkan tadi.

Kaum-kaum penyuka jalan pintas inilah, yang harus di perhatikan. Kita enggak mau mereka terjebak dalam lorong gelap bernama akademik. Juga enggak mau aja, di kampus di susupi pecinta Mahapala, yang kalau di uraikan menjadi:  Mahasiswa paling lama. Buntutnya,  bisa telat di wisuda, skripsinya pun mangkrak gitu aja enggak di sentuk.

Selama mengikti masa pendidikan, disitu ada ujian yang harus di hadapi. Sampai di bangku kuliah pun, ujian itu tetap ada, tapi bukan ujian nasional. Sudah beda, dan sudah ganti nama. Ujian itu telah berevolusi berganti nama menjadi: Skripsi.  Iyap, skripsi.

Sebelum gue di wisuda. Kepada para mahasiswa dimana pun kalian berada, izinkanlah gue sebagai, editor in chief @NotedCupu ini, menjelaskan seputar momok yang menyeramkan, yang masih menghantui tentang Seputar Skripsi. (di singkat SS, bukan Suara Surabaya). Momok hantu skripsi ini, sering menyelinap masuk ke mental mahasiswa. Mereka-mereka yang enggak siap mental, menyeret proses pembuatan skripsi mengalami, penundaan.

Kita tahu, di dunia pendidikan negeri ini, skripsi adalah perjuangan terakhir untuk merebut gelar sarjana. Dalam kesempatan ini gue akan menghadirkan sejumlah keterangan yang telah gue temui di beberapa kampus, di Surabaya. Termasuk kampus gue sendiri.  

Sebelum gue menurunkan  keterangan yang terkumupul ini, gue bergeriliya ke kampus-kampus tetangga. Dari keteragan sumber-sumber ini, gue tulis untuk membantu  mereka-mereka yang ketakutan atau pun parno menghadapi Skripsi. Ide membuat tulisan ini, karena gue terkadang, sempat ciut nyali menghadapi batuan terjal meraih gelar sarjana.  

          Oke… sekian dulu sambutan gue di atas.  *Turun Podium (di lemparin Skripsi)*.

Mari kita simak, penelusan gue yang pertama.  Di urut berdasaran yang paling krusial. Jenis-jenis hantu apa saja yang mengganggu mahasiswa tinggkat akhir?.

Mari merapat disini. *Mbleber keloso (dibaca: Mbentangin Tikar)*

 

          A.   Skripsi itu Berat        

Al-kisah, dalam sebuah negeri dongeng. Di sebuah drama kehidupan mahasiswa di kalangan jurusan gue. Mahasiswa tingkat akhir, mengalami daun sindrom takut menghadapi skripsi. Di kalangan mereka, muncul anggapan skripsi itu berat, dan harus di kerjakan terpisah dengan mata kuliah lain. Artinya, skripsi itu di khususkan sendiri di semester akhir. Misal contoh begini,  di semester lima udah bisa ngerjain skipsi, sama ada beberapa mata kuliah yang harus di tempuh secara bersamaan, di semester itu juga. Padahal di semester enam, udah bisa buat ngajuin daftar peserta wisuda.

Karna  dalam pikiran mereka telah membentuk pola, “Oh Skripsi itu berat”, jadi skripsi itu akhirnya di kerjakan di semester enam. Lalu muncul dalih lain lagi, enggak bisa ngerjain skripsi di ganggu dengan tugas-tugas kuliah. Harus focus katanya. Bukan’nya,  justru itu saat yang pas untuk melatih tubuh mau pun otak bekerja keras?.  Padahal, kalo di kerjakan di semester lima bisa lulus cepet, lho. Hingga akhinya, Skripsi itu di laksanakan di semester enam.

Nah, kalo melihat kasus di atas, sayang banget kan ngelewatin moment yang begitu langka, soalnya gue punya prinsip kalao bisa lulus cepat? Kenapa enggak?. Dari pada di undur. Rugi waktu iya,  belum lagi onggkos kuliah bakal terkucur buat satu semester lagi, akibat penundudan ngerjain skripsi. Eman-eman kan?.  

Kalo ketemu, ni anak, di upilin aja

Kalo ketemu, ni anak, di upilin aja

Dari kasus di atas, yang membuat mitos skripsi itu berat terus meraja lela di belantara kampus.  Sebenarnya, mitos ini terjadi pada satu mahasiswa saja. Namun, pada akhirnya ketakutan ini merembet ke teman-teman di kelompoknya, sehingga lahirlah menjadi sebuah fenomena bernama Parno Skripsi.  Fenomena ini telah menjadi puncak gunung es, hingga membekukan kelompok parno skprsi. 

Ending-nya bakalan lulus telat. Ehm…. Bukan lulus telat sih, tapi di undur.

Dari kasus ini, gue tahu, pesimistis itu cepat  menyebar. Siapa yang bakal berteman dengan mahasiswa bermental pejuang, dia akan ikut arus bermental pejuang juga. Lalu sebaliknya. Bab tersulit ngerjain skripsi itu, bukan di bab 1, 2, 3,atau 4, tapi di bab niatnya lho. Gue harap, kalian yang ngebaca @NotedCupu edisi ini, bisa bergaul dengan teman yang punya jiwa optimis.  Karna gue sadar, kuliah itu  saat yang pas membentuk kelompok berlajar untuk sama-sama saling menggerakkan untuk berjuang, endingnya salah pilih kelompok bakalan nyungsep.

 

                B. Skripsi itu Ngerjain’nya Lama.

Bikin skripsi itu sama halnya bikin buku lo. LAMAAA PROOSESSNYA!.

Oke… oke gue juga mahasiswa, jadi tahu apa yang musti dilakuin!.  Skripsi itu, tebalnya hampir sama dengan bedaknya Krisdayanti. Hanya saja bedanya, kalao bikin skripsi, modalnya kopi sachetan biar otaknya lancar buat bisa mikir, sama di tuntut betah melek. Sedangkan bikin buku modalnya kudu otak yang kreatif. Nah, jadi enggak heran juga gue, kalao ngerjainnya butuh waktu yang lama. Apa lagi sama kampus di kasih deadline untuk ngelarin selama satu semester.

Enggak heran juga, ada sebagian mahasiswa yang selama satu semester skripsinya belum kelar.  Penyebabnya ada banyak macamnya:  mulai dari di tinggal pergi umroh dosen pembimbing. Atau pas lagi mau ngerjain di ajakin temanya nongkrong. Gitu terus, sampek akhirnya skripsinya terbengkalai. Bahkan, ada yang skripsinya kebanjiran segala.

Kalau ketemu dia, kasih puk puk

Kalau ketemu dia, kasih puk puk

Pada umumnya tebalnya skripsi hampir di atas ratusan lembar, lho. Itu pun dari kampus sudah ada peraturan yang megikat secara resmi, ketebalan maksimal berapa, sama batas minimalnya berapa. Misalnya, saja ambil contoh harus di atas 100 halaman dan tenggat waktu satu semester. Nah, bikin road-map target aja biar punya rencana yang terstruktur. Gue akan mecoba, narasikan dalam sebuah @notedCupu edisi kali ini: pasang target, satu bab wajib hukumnya selesai dalam satu bulan. Itu udah termasuk revisi lho. Nah, itung-itunganya, dalam skripsi ada empat bab. Maka, bisa di pastikn, cuman butuh waktu empat bulan aja, skripsi bakalan kelar. Mudah kan?.

  

           C.    Bingung Judul

Gue pernah membaca, gagasan di sebuah surat kabar terkemuka di negeri ini. Gagasan itu, menuliskan menyangkan hampir mayoritas skripsi yang di ketik mahasiswa Indonesia, penelitianya hanya berujung di rak museum kampus. Sayang sekali, ngeri banget ini bacanya.  Di gagasan itu menyampaikan, skripsi hasil penelitian mahasiswa,  tanpa ada tindak lanjut yang berarti. Bisa di bilang, penelitanya enggak sampek menyentuk ke masyarakat.

Tragis!.

Begitu selesai baca, koranya langsung gue sobek….. kesel aja sih. Tapi bingung mau marah ke siapa?.

Udah capek-capek bikin judul, belum lagi penelitiannya udah memakan waktu berbulan-bulan, di bela-belain sampek enggak tidur. Eh, hasilnya cuman terkubur di museum. Kemudian, menjadi tempat bersarangnnya para debu dan kroni-kroninya (dibaca: rayap).

Mungkin, gara-gara gagasan  di surat kabar waktu itu. Banyak sebagian mahasiswa yang bingung gimana caranya bikin judul skripsi yang langsung bisa di terapkan penelitianya. Ini yang musti haus di garis bawahi.  Bagi teman-teman mahasiswa yang ngebaca @NotedCupu edisi kali ini, yang belum skripsi tentunya. Biar engak kerepotan bikin Judul Skripsi. Banyakin baca-baca referensi ya. Baca mulai dari jurnal nasional, internasional. Mau pun sumber-sumber lain yang ada sangkut pautnya dengan disiplin ilmu. Semakin banyak yang di serap, ide kita bakalan inovatif. Dan inovatif telahir dari kombinasi antara pengetahuan yang di kawinkan dengan hasil riset.

 Setelah melalui, meditasi yang menyedot kemampuan seluruh jiwa dan raga. Akhirny gue nemu tema penelitian yang fenomenal dalam sejarah. Judul skripsi yang lagi fenomenal itu adalah: “Efek Mengkonsumsi Berita Farhat Abas Vs El, Dalam Kelangsungan Pertumbuhan Gigi Remaja”.

farhat

Bagus kan?.

             

            D. Dosen Pembimbing Yang Ribet

 Karna gue memiliki dua pasang telinga, akhirnya gue punya gaya baru: Hobby blusukan. Eranya horisontal,  lebih banyak mendengar biar bayak temen.  Gue sering banget di curhatin. Termasuk di curhatin temen-temen mahasiswi. Inget, siswi lo ya. Enggak nerima siswa.

 Kebetulan, curhatan itu enggak jauh-jauh dari isue skripsi. OH TUHAN, lagi-lagi skripsi. Dari sumber yang gue peroleh di lapangan. Ada beberapa mahasiswa yang ketika asyik-asyiknya ngerjain skripsi malah di tinggal bepergian Dosen pembimbingnya ke luar negeri. Ada lagi, dosen yang ngebatalin gitu aja waktu bimbingan padahal janji udah di teken.

Pas lagi semangat-semangatnya, Dosen pembimbingnya, yang enggak fleksibel. Buat, bapak/ibu dosen yang ngebaca @notedCupu ini, ingat tugasnya ya pak. Nasip mahasiswa ada di pangkuan dosen pembimbing.  Gue engga seneng aja, sama oknum Dosen yang sok sibuk. Oke oke.. Dosen itu emang jadwalnya padat. Tapi itu jangan di jadikan alasan.

Dari sumber-sumber,  yang enggak mau di sebutkan namanya itu, dia kesal katanya. Dosen pembimbingnya pergi ke luar negeri tanpa meninggalkan pesan satu apa pun. Jadi skripsinya mogok selama tiga bulan.

derita mahasiswa tingkat akhir

derita mahasiswa tingkat akhir

Saran gue, kalao ketemu situasi kayak gini ini. Cepet-cepet minta ganti dosen pembimbing deh. Iya, dari pada lulusnya mundur. Kan yang rugi, juga mahasiswanya, ya gak?. Udah selayaknya kok, Dosen itu mengabdi dan melayani mahasiswanya dengan setulus cinta. Kalao ada yang kurang profesional, coba di klirkan dengan kepala jurusan. Mahasiswa itu cerdas men, jadi protesnya juga dengan cara-cara yang cerdas pula. Bukan dengan cara demo lalu melempar tomat.

 

              E. Takut Menghadapi sidang.

 Sekarang eranya media sosial. Dimana mahasiswa sukanya nunduk saat jalan kaki, sementara jempolnya asyik main twit. Nah, pantesan aja, merebaknya fenomena ini di barengi dengan banyaknya kasus jempol kapalan. Sebagai mahasiswa imigran yang suka sama media sosial, sering banget gue nemu udpate status kayak gini:

  • “Bentar lagi mau sidang Skripsi, Semoga lancar’’

  • “Bentar lagi mau sidang skripsi, Doain ya?,” (padahal setelah gue cek, followernya cuman akun MLM). Ya, mana ada yang mau doain.

Beberapa waktu yang lalu, ada temen gue yang risau menghadapi sidang skripsi. Sebut saja namanya Ucup. Kegalauanya itu menjadi-jadi setelah mendekati hari H-buat sidang. Ucup binggung, gimana caranya biar enggak gugup waktu di uji sama dosen di ruang sidang. Saking parahnya, penyakit grogi yang ia derita, tersiar kabar dia pipis di celana sebelum memasuki ruang sidang. Dibaca (ngompol!)

Mahsiswa baek

Mahsiswa baek

Dukun sekelas Mak Erot pun, enggak bakalan bisa nyembuhin penyakit grogi. (mak erot kan spesialis terapi pembesar titit, oh gue salah). Ramuan  yang paling ampuh, buat ngilangim rasa grogi adalah…. Bukan jamu beras kencur. Tapi dengan cara nguasai materi yang akan di bawakan. Gue yakin, pertanyaan sesulit apa pun yang di lemparkan dosen penguji, bakal bisa ngejawab dengan benar. Mahasiswa yang grogi ngadepin dosen penguji salah satu penyebabnya adalah gugup. Gugur lantaran enggak pede dengan skripsi yang di ujikan. 

 

***The End***

Udah dulu ya, sharing-sharing skripsinya, ayuk sama-sama menjadi Mahasiswa yang Melunasi Janji Kemerdekaan. Caranya, mudah aja, dukung Pak Anies Baswedan (follow akun twitternya: https://twitter.com/aniesbaswedan) lalu ikutin keterangannya lebih lanjut perihal #TurunTangan disini –> http://aniesbaswedan.com/ikut-turun-tangan 

 Gue mau pamit undur diri dari mesin ketik ini. Buat teman-teman mahasiswa yang punya pengalaman tentang tips ngadepin skripsi, monggo do share … di Komen BOX

 

Twitter: Boedi.S. Totoraharjo ‏@NotedCupu

Facebook: Budi Santoso Totoraharjo

Iklan

16 thoughts on “Mitos Menakutkan Seputar Skripsi

  1. Arif Adjisoko berkata:

    Klo kata novelnya mba Adenita “9 Matahari”, gini : Masa-masa skripsi adalah masa penebusan dosa-dosan kita selama kuliah (sebelum skripsi). Ckckck.. Ampun 😦
    Saya aja setahun lebih baru kelar dan sidang. Tetep semangat deh. Anggapan itu tergantung dengan perasaan kita. Keep fight! :’)

    • notedcupu berkata:

      #Ngecuprus
      Waktu kuliah, gue enggak pernah lakuin Dosa kok. Jadi, ngapain gue repot2 nebus? 😀
      Namanya aja kuliah, skripsi semacam permen. Ntar juga kelar sendiri klo niatnya mau gerak. (nyambung gak tuh? :D)

  2. redbike92 berkata:

    tipsnya bagus bang 😀
    (kebetulan) cocok buat saya yang udah semester 7 dan semester 8 nya harus buat tugas akhir atau skripsi.

  3. Umar Adit berkata:

    ane sih ada tips. ni di dapet dari kakak tingkat. yg ngerjaiin skripsinya santai banget. kata nya kalok lu pengen ngerjain skripsi dengan santai dan enjoy. Sehari lu harus wajib ngetik skripsi sebanyak 1 lembar aja. jadi kalok di itung-itung jumlah skripsi itu ada 100 halam standartnya paling gak dalam 100 hari skripsi lu udah kelar. 100 hari berapa bulan ya…? itung sendiri aja lah, ane gak paham masalah matematika hahahahaa

Ngecuprus?. Boleh. Untuk pempermudah kolom komentar, langsung aja klik logo akun media sosial di pojok kanan bawah, biar gue bisa ngelihat siapa aja yang nyimak notedcupu gue. Semuanya akan gue baca kok, terserah mau komen apa, gak tatakrama bakal gue hapus. Matur Nuhun.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s