Teruntuk Mahasiswa Luar Negeri

IMG_20150311_182854

Dosenn Kampus, doc. notedcupu.com

Disclaimer:    Ijazah sebagai paspor, kamu bisa apa setelah lulus? Sebab,  ijazahmu hanya sanggup mengantarmu sampai ruang administrasi.

Beberapa waktu yang lalu, gue ngintipin dedek-dedek dan kakanda-kakanda kelahiran Indonesia yang sedang dapet beasiswa diluar negeri. Mereka-mereka yang lagi belajar di luar negeri ini, semangat belajarnya setara dengan para gerombolan bapak-bapak pemburu batu akik. Mata gue meneropong pada satu benua biru, yang memiliki Patung Liberty, Amerika. Umumya, mereka dapet beasiswa berkelas, seperti fullbrikter, fellowership, bidik misi, etc.

Oke, pelankan ritme dulu.

Yang gue kagum sama sampean-sampean itu, ya, tiap bulan selalu pamerin buku-buku bermutu hasil dari pembelian di book strore. Andai saja, gue di kasih satu bukunya, sebenaranya ya, ndak bakalan nolak. Yang bikin gue dengki lagi, buku-buku bermutu sampean itu pun, kemudian dibedah bareng bapak dan mbok dosen di dalam ruang kelas. Ya, ampun, sampean-sampean ini, mbak-mas, sumpah, belajarnya ngeyel banget lo. Apinya sudah nyala, terus sama Pak Dosen di siram bensin. Lah, sama halnya tambah kebakaran ngeyeleyan sampean. Wong di ajangi, istilah Bahasa Jawanya.

Ehm, gue memaklumi lo kengeyelan sampean, wong dari awal kadar kengeyelan sampean-sampean ini sudah kelihatan sampek ubun-ubun kok. Kalo ndak ngeyel, mana mungkin bisa dapet beasiswa ke luar negeri. Andai semua mahasiswa (baca: anak muda) seluruh alam nusantara ini pada ngeyel semua mbak, mas, pasti alam semesta bingung ndak bisa menyeleksi manusia gagal. Bumi nusantara bakalan jadi, negara gemah, ripah, loh jinawi. Satu lagi, faktor kebejoan jangan dilupakan lo. Biar tetep, rajin bersyukur.

Mbak-Mas, kalo sampean bisa pamer, gue juga bisa lo. Malah lebih ngeri lagi. Tapi pas gue ceritain ini, sampean kudu pas lagi santai lo, kalo bisa pas moment lagi nyruput teh hangat sambil ngelihat salju berguguran di musim dingin. Meskipun kenyataan itu kadang pahit, selalu ada cara menikmati hidup dari balik secangkir teh manis. Iya, toh?.

Sampean-sampean yang sering baca #notedcupu.com ini, pasti paham kan, kalo gue juga sedang kuliah di luar negeri. Tenan opo Bang Cup(uh)?. Lho gue serius, lho. Kalo ndak percaya, tampar gue mbak, mas. Tampar gue pakek bungkusan nasi padang, pasti mulut gue langsung mangap. #Gragas. Jadi gini lo ceritanya, di Indonesia ini, kuliah di kampus swasta kan bisa dibilang kuliah di luar negeri. Iya, toh?. Wes, cukup, ndak usah berdebat karo aku, menang ora kondang, kalah ngisin-ngisini.

Kuliah di kampus swasta itu, lebih banyak ngelus dadanya lo, dari pada ngelus jidat gara-gara mikirin tugas seabrek. Asal sampean tahu saja, ya, mbak-mas, dosen gue itu kalo ngajar niat banget lo. Bahkan, baru pertemuan pertama saja, mahasiswa sudah di kasih sumber referensi buku sebanyak tujuh eksemplar. Ngeri, toh?. Lha wong lulusannya dari kampus luar negeri kok. Tapi kok gue rasa, dosen gue ini kejebak dalam ayunan jungkat-jungkit. Saat dosennya getol banget, ngasih materi kuliah…, kadang mahasiswanya…, ehm…, ehm, jadi gini lo ceritanya.

Saat bapak dan ibu dosen kelar nulis sumber buku referensi bahan materi di papan tulis, anak-anak itu pada rajin banget buat nyatet. Apa pun yang di instruksi dari sang dosen pasti dilakuin mahasiswanya. Apa yang di tulis dosen di papan tulis, pasti di salin anak-anak ke buku binder. Sregep. Seolah-olah mereka ini, kelompok mahasiswa garis keras: dunia per--text book kan tanah air. Iseng-iseng, gue tanya secara randem sama salah satu dari mereka.

Ngene ki, engko yo kok goleki ora, bukune?’ tanya gue, penasaran.

Salah satu dari mereka bernama, Marni, menjawab. “Ora, cuma isen-isen catetan buku binder doang, kok, Bang Cup(uh).” katanya, lalu ketawa ceikiki-an.

Gue pun cuma ketawa geli-geli kecut mendengar jawabannya. Sebenarnya dalam hati gue pengen banget ngomong terus terang. “Lha terus kamu iki, ke kampus tujuanmu utamamu ngapain, Monyet?”

Di tempat yang sama, pada lain kesempatan dikemudian hari, anak-anak ini pada rajin banget ngikutin kuliah, mas, mbak. Saking rajinnya, pihak kampus pun kini menghapus absen manual, pindah ke teknologi mutakhir, berbentuk absen elektronik. Cara absennya pun tinggal colokin sim-card kartu tanda mahasiswa bertanda barkode ke absen canggih tadi. Tapi yo namanya juga mahasiswa yang cerdik, di kepalanya banyak akal untuk bermain siasat. Meski pun kini ndak bisa nitip absen, tapi kan bisa nitip sim-card. Jadi anak-anak mahasiswa ini semacam hewan belut di sawah. Licin.

Sewaktu jam kuliah lagi kosong, nggak ada dosennya, atau kadang dosennya lagi berhalangan hadir karena harus perjalanan dinas ke luar kota. Anak-anak ini senengnya, ndak ketulungan lho. Ya, kadang gue mikir, mereka ini anak orang kaya, penting masuk kuliah, urusan nilai belakangan asal ada semester pendek. Penting ada duwit, urusan beres, mungkin itu anggapannya. Di dalam kelas pun, anak-anak ini pada teriak-teriak penuh kegirangan macam abis dulit paha Anjelina Joly.

“Asyik, asyik, jam kosong nggak ada dosennya. Pulang-pulang!,” teriak Ucup, sambil ngibrit meninggalkan ruang kelas.

 Cukup dengan satu tarikan napas, gue merespon. “Wong ndak di ajar kok seneng toh, Ucup, piye toh kowe ikih?” tanya gue, sambil nyamperin Ucup yang sudah sampai di samping kelas.

Dengan sangat spontan, Ucup menjawab. “Jelas, to Cup(uh), ngapain lama-lama di kampus!’ lalu Ucup, melangkahkan kaki ke parkiran mobil.

Gue langsung ngelus dada.

Wong ndak di ajar kok malah seneng, harusnya kan malah rugi, wong kita ini mbayar uang SPP rutin ke kampus buat di tukar sama ilmu pengetahuan kok. Ini kita mbyar uang kuliah pake duwit lo, bukan pakek gabah. Aslinya, gue pengen banget lo, nanyain perihal ini ke dia. “Lha terus, kamu ke kampus tadi niatmu buat ngapaaaaaaain aja to, Pi — Sapi?” Tapi, demi sebuah jalinan ikatan persahabatan, gue biarkan peristiwa ini berlalu, tenggelam bersama datangnya resiko yang bakalan datang menghantam— entah cepat atau lambat. Sampean pasti sudah paham, mas-mbak, hukum sebab-akibat.

Kayak gini–ini, mbak-mas, rasanya kuliah di luar negeri. Sering terjadi turbulensi. Pilotnya, ya, diri gue sendiri. Iklimnya kadang penuh dengan awan gelap. Meski pun cuaca cerah, ada saja awan mendung yang berusaha meredupkan cahaya terang. Tapi, titik awan putih di dalam dada gue, lebih menyala terang dari pada terjebak dengan kubangan becek di antara Sapi dan Monyet dipetak persawahan.

Oh, iya, mas-mbak, ini bukan cerita buruk lo. Barang kali, cuma menggabarkan situasi apa yang sedang terjadi hari-hari ini, di dunia kampus tanah air. Jelas kalah jauh banget, dari budaya kampus luar negeri, yang mbak dan mas, rasakan disana. Ini hanya gambaran cuilan kecil dari sepotong roti yang sudah kadaluwarsa karena sedikit sekali yang mau menumpahkan selai cokelat.

Gue disini tercatat sebagai mahasiswa kelas malam lo, mbak, mas. Soalnya semester depan ini, gue fokus totalitas ngerjain skripsi — judulnya di kepala gue sudah ada. Situasi sekarang, kalo malam lagi nyambi — marathon nulis proyek buku 2015, kalo siang memburu rupiah. Sehabis lulus dari jurusan de-tiga perpajakan kemarin, gue kuliah lagi ngambil jurusan Human Resoucers Strategik. Ikut kuliah malam itu, kadang, kelasnya loncat-loncat, dari kelas satu, ke kelas yang lain. Kadang bareng, anak-anak yang seumuran, kadang di dalam kelas bareng anak-anak yang udah ubanen.

Tapi kok ya, selalu ketemu sama anak-anak, yang lucunya kebangetan, padahal usianya blas ndak ada imut-imutnya lo. Lha wong, mukaknya saja di sawang sudah sepet kayak salak yang tepaksa di panen kok. Di dalam kelas, anak-anak ini, maunya berisik terus, mirip gerombolan anak paud yang sedang tour Dharma Wisata. Pemandunya ya, dosen pengajar. Begitu, dosen ngasih undian tugas presentasi materi kuliah, terus si anak-anak Dharwa Wisata ini, dapet giliran nomer pertama untuk tampil. Mereka pada protes, di belakang pada cerlometan.

“Wuuuuuu, dasar Kodok Bangkong, giliran pertama, kowe ki goblok jupok undian, apes aku kelompokan karo kowe.” kata, Ucup kepada Marni.

 Dengan penuh penyesalan, Marni menjawab. “Sorry, Ucup, lha sudah nasipnya ini. Yowes nanti, makalahnya aku yang ngerjaan, sama power poinnya.’’ jawabnya dengan muka beteh.

Lalu, dengan duduk manis, Ucup pun manggut-manggut setuju seraya giginya yang rijik tersenyum tipis.

Tanpa ada niat untuk menguping percakapan dari mereka, dan karena ini bukan aib untuk di rahasiakan. Gue yang duduk, dibelakang kursi mereka, beberapa kali mata gue berkedip-kedip, sambil geleng-geleng kepala. Lalu dada gue berbunyi kalimat pelan, “Duh, gusti, paringono sabar ketemu sama anak-anak model Sapi dan Monyet kayak gini.” Kemudian, gue mengelus-ngelus dada, sambil merapalkan ayat kursi dalam bacaan kitab suci Al-Qur’an, pengen sekali rasanya gue merukiyah kepala mereka, mbak-mas.

 Tapi ndak bisa lo, mereka ini kan bukan sejenis mahkluk dedemet.

Sampean-sampean, sudah gamblang kan mbak-mas, secuil sepak terjang kehidupan mahasiswa luar negeri di tanah air. Ini baru cipratan dari genangan air yang berasal dari satu kampus lo, belum dari kampus yang lain, yang jumlahnya sebanyak halaman buku skripsi, tesis, atau bahkan desertasi yang sampean kerjakan disana. Mbak-mas, pasti disana nggak ada kan, anak-anak model kayak — yang gue ceritakan dalam chapter ini. Pasti seneng, punya lingkungan pendidikan yang sama-sama berdaya gugah. Saling lempar hawa postif.

Mbak-mas, gue kasih tau saja ya, belakangan ini, mereka nyamperin gue sewaktu gue duduk di depan halte taman kampus, yang sedang asyik mengejar proyek menulis 2015. Salah satu di antara mereka yang bernama Marni, menepuk pundak kanan gue dari arah belakang, terus bilang gini.

“Bang, Cup(uh), bantuin aku, nyari judul skripsi dong?”

Astaga…,  

Mbak-mas, kalo libur semester sempetin pulang ke Tanah Air dulu ya, mampir-mampirlah ke Surabaya. Terus ajakin gue kesana, untuk sekedar jalan-jalan sebentar, ketemu pemandangan baru, melihat dedek-dedek dan kakanda bule berstatus mahasiswa — yang klesotan di taman kampus, sambil pegang buku dan, bersanding dengan teh hangat. Ada yang bilang, lingkungan punya peranan yang cukup besar terhadap perkembangan suatu anak manusia. Oo…, iya, samperin gue di twitter ya, mbak, mas, @cupunoted.

Akun Twitter ku seng anyar

Akun Twitter ku seng anyar

Iklan

12 thoughts on “Teruntuk Mahasiswa Luar Negeri

  1. gegekrisopras berkata:

    Setuju banget sama disclaimer-nya 🙂
    Mungkin bagi mereka “yang penting udah pernah kuliah” padahal esensinya gak boleh gitu ya. Yah tergantung kebutuhan lah, kebutuhan mereka kebutuhan perusahaan. Tapi kalo masih ikut orang gaboleh sok2an ngelawan *kok jadi kasih nasihat ini LOL*
    Anyway aku pernah bercanda sama temenku, kataku, “kayaknya zaman sekarang orang ga butuh pegawai berpendidikan.. butuhnya yang pengalaman” 😆

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s