Ngerecokin Kesiapan Biar Mapan

QUOTE OF THE DAY

QUOTE OF THE DAY

Sumpah nih ya, sudah sering banget gue dengerin keluhan bersifat racuan yang menghujat hari senin. Keluhan itu, tiba-tiba datang langsung nyamber sepasang telinga gue, sewaktu di kantor terus ada yang bilang, “Hari senin nih, gue dateng telat ya, biasa agak males berangkat!’. Ada yang langsung gue ketahui lewat mata yang gue baca sendiri di status bbm — maupun postingan di jejaraing media sosial. Seakan-akan hari senin adalah hari terseram setelah hari libur, bagai Suster Ngesot yang gak bisa jalan karena di tebarin paku jamur.

Sepet juga mata gue ngebaca postingan yang suka ngeluh, “Ya, week and habis, besok sudah masuk kerja lagi.’ Panas juga telinga gue dengerin celotehan, “Gak enak, besok sudah masuk kerja lagi, gak bisa molor tidur!’. Ora-ora, gue gak bakalan menyebut mereka yang tukang memaki hari senin ini sebagai spesies kurang traveling (piknik). Ehm…, pangkal dasarnya bukan mereka stres karena pekerjaan yang membosankan di kantor. Tapi mereka kurang suka dengan pekerjaan yang di lakoninya setiap hari.

He’em.., melakukan pekerjaan kalo dasarnya suka, pasti bakal bisa menikmati setiap harinya. Bisa menikmati sepanjang hanyat, sepanjang usia, sampai-sampai pakem ini masih tetap relevan sepanjang zaman. Hari senin pun, bakal menjadi hari tercandu karena ada keterikatan antara pekerja’an yang selaras dengan panggilan jiwa. Klop. Mungkin kalo di gambarkan dalam denah, fasenya akan terlihat seperti di bawah ini:

Pekerjaan yang di cintai –> Menyenangkan –> Timbul Gairah –> Menjadi Candu –> Menciptakan Kenyamanan –> Lama-lama juga jadi kebiasaan yang kalo ndak di lakuin bakalan garing banget!.

Sengaja kali ini memang gue mau sharing cerita, tentang pergolakan dunia kerja yang memang terjadi di sekitar kita. Di dunia kerja yang hanya menyediakan asuransi kesehatan, tanpa memberikan garansi kebahagiaan. Dan hanya beberapa kantor (perusahaan) di tanah air yang nyedia’in asuransi buat ngejamin kita kerasan dan betah saat duduk di meja ruang kubikel kantor. Pada gak mau kan, sepanjang hidup kita bekerja ngalamin situasi kayak yang di atas barusan. Nah, buat adek-adek yang kemarin baru lulus SMA, stay tune di bawah ini.

***

Milih Jurusan Banyak Peluang Apa Ngikutin Minat?.

Kuliah adalah sebuah jalan pilihan hidup untuk mengarungi masa depan. Kalo sejak awal saja sudah salah ngambil jurusan, hidup lo juga bakal berabe. Gak percaya?. Tuh lihat aja banyak banget mahasiswa murtad. Pertanyaan di atas, sama persis kayak kasus ini, milih pekerjaan dengan gaji gede dulu, apa milih pekerjaan sesuai dengan minat. Mau milih pekerjaan dengan gaji gede tapi gak bahagia?. Itu sama aja memenjarakan jiwa kita. Sumpah gue bakal milih pekerjaan yang sesuai minat. Kalo kerjaan enak prestasi juga bakal ngikuti yang di juga di susul dengan kenaikan gaji.

Sekarang banyak banget kok kasus-kasus orang tua terlalu menyetir, anaknya buat ngambil jurusan yang banyak peluangnya biar entar anaknya setelah lulus bisa cepet dapet kerja, dapet gaji gede. Seolah-olah angka menjadi patokan utama orang sukses setelah di wisuda. Oke-okeh, ora ono seng salah dari arahan orang tua. Dari kaca mata orang tua yang sifatnya mengarahkan bisa di benarkan, tapi dari kaca mata yang menjalani sebagai ‘subyek’ itu bisa jadi salah kaprah.

Karena yang bakal kuliah si anak, bukan orang tuanya.

Kemarin ke dua adek gue, gue kasih kebebasan bakal ngambil jurusan apa yang bakal mereka tekuni sejak muda. Makanya sewaktu, mereka cerita pas mau ngambil jurusan apa, gue hanya pesan bertanggung jawablah secara penuh tentang bidang yang bakal di geluti kelak. Dengan cara memberi kebebesan penuh, maka jiwa dan raga mereka akan merdeka dari pada yang sekedar kuliah tanpa ngerti maksud dan tujuan entar bakal nyemplung di bidang apa.

Karena pekerjaan yang sesuai dengan minat, bakal punya keselarasan antara misi jiwa, dengan tujuan hidup. Enaknya, kerja yang sesuai dengan minat, setiap harinya berasa gak kayak kerja beneran, malah kerasa kerjanya kayak main-main doang. Ngelakuin pekerjaan dengan hal yang kita suka, terus kita di bayar. Asyik gak tuh. Ehmm…, makanya gue gak pernah bosan neriakin adek-adek gue, esensi kesuksesan gak pernah bertanya tentang kowe sekolah dimana, jurusan apa, tapi kesuksesan hakiki berasal dari bidang (minat) apa yang akan sampean geluti sejak usia muda.

***

Ngembangin Minat Dan Menyiapkan

Gue tahu orang di luar sana banyak banget yang lebih jago nulisnya, lebih pintar sekolahnya, dan lebih tampan dari pada gue. Tapi orang yang pintar sampek sundul langit sekali pun bakal kalah sama orang yang punya ritme disiplin dalam mengatur ketekunan tanpa mengenal kata lelah. Kalo sudah pada tahap paham bener bidang apa yang bakal di cemplungin. Tahapan berikutnya adalah menyiapannya keperluan apa yang perlu di butuhkan biar entar bisa mapan sehabis kelar kuliah.

Temen gue dulu anak ITS, teknik perkapalan, sumpah gilani banget lo, tiap malam dia belajar desain rancangan kapal. Ada yang buat desain sekedar iseng-iseng karena emang minatnya. Ada yang buat desain untuk keperluan tugas kuliah yang siap di kumpulkan ke Pak Dosennya. Jauh-jauh hari sebenarnya pernah juga nih bocah gue ceritakan di #Notedcupu.com (klik). Gara-gara ketekunanya itu, dia dapet beasiswa S2 gratis terus sekarang dapet posisi keren asisten manager di perusaha’an gede miliknya negara Amerika.

Emang gak bisa di pungkiri ya, kesuksesan berangkat dari hal-hal gila, yang perlu di lakukan setiap orang, dan tidak sekedar sekali tempa, tapi berkali-kali. Sementara manusia kadang semangatnya sempoyongan. Kadang naik kadang turun, mirip kepala burung berkutut yang ngoceh di pagi hari. Pokoknya kalo udah punya target, siapin jadwal kapan harus kelar. Dan kapan harus ngatur ritme pola kerja biar bisa bersahabat dengan jarak tempuh. Hajat-hajar-hajarrrrrrr.

He’eh.., problem’nya yang sering gue temukan. Musuh terbesar saat berada pada tahap proses menuju target yang sedang di kerjakan. Daya tahan kadang mulai goyah, kadang males mulai ngerecokin. Kadang pengen bebas sejenak menunda pekerjaan. Ending‘nya-ending‘nya segala target yang sudah di siapkan, di jalankan, bakal jadi berantakan. Yang terisisa hanya cerita gagal-gagal, dan gagal. Memang ujian terbesar manusia adalah melawan seleksi alam.

***

Suplai Nutrisi Otak

Taraaaaa. Kalo semua sudah berhasil di kejar. Jangan melulu perut terus yang di suapin ya. Otak juga perlu asupan nutrisi dari baca’an buku apa pun setiap saat. Yang terkait tentang isu yang relevan dengan bidang yang di cemplungin. Pernah gue nemu, dosen gue jago banget soal teori dari kiblat zaman Yunani kuno sampek kiblat zaman Megalitikum. Tapi saat gue ajakin ngebahas soal praktikal di lapangan, tuh dosen haho, jawabnya seadanya, terus bilang gini ke gue, “Itu di buku yang sampean baca, metode risetnya apa, ya Mas?.” ucapnya ngeles padahal udah gue jelasin tentang motode risetnya adalah wawancara. Dan studi literature dari lembaga riset.

Sontak gue langsung menjerit dalam hati. DASAR BUDEK. BANGKAI TUPAI. KETIAK WEDUS. Tuh dosen ngeles katanya buku yang gue tawarkan cemen, padahal tuh buku di tulis susah payah menggunan riset wawancara dengan orang-orang yang punya posisisi kunci dalam perusahaan gede sekala nasional. Kalo penulisnya denger tentang kisah gue ini, pasti langsung shock, terus salto dari puncak Gunung Merapi.

Sedih juga sih kalo orang udah berhasil tapi membuang muka sama ilmu yang membesarkan namanya. Jauh dari buku-buku, sama halnya melepeh nilai-nilai kegigihan dalam perjuangan sewaktu berproses dulu. Sumpah pengalaman gue ketemu banyak sama orang-orang hebat, orang yang jauh dari buku biasanya bakal kualat. Ciri-cirinya bebal otaknya. Gerah menerima masukan dari orang lain. Dan cenderung sak karepe udele dewe.

Padahal buku adalah sumber mata air yang tak pernah kering. Yang selalu membuat kepala kita tetap subur. Sehingga mampu mengantarkan kita untuk bertingkah polah secara bijaksana.

***

Nah sebelumnya membaca #notedcupu edisi minggu ini, sampean-sampean belum paham kan tujuan dari notedcupu ini di ciptakan, terus sekarang bagaimana setelah kelar bacanya?. Pada ngerti kan apa yang perlu di lakukan?. Kalo sudah paham jangan di pendam sendiri. Kasih tahu yang lain ya. Shek-shek, punya adek-adek yang sekarang lagi kuliah?. Atau punya teman kerja yang sering ngeluh tiap ketemu hari senin?.

Coba ingetin dia deh, gampar dia pakek notedcupu ini, sodorin gedget kamu di depan muka’nya besok pagi mumpung kepalanya masih segar. Terus suruh baca biar dia tahu kesuksesan yang hakiki tidak di bangun sekedar asal jadi. Sekedar sampai terus selesai. Tapi manusia di kodratkan untuk menyelami samudera yang luas. Kalo bersedia boleh bagikan postingan ini di sosial media teman-teman, biar orang-orang banyak yang nyadar juga.

Sudah cukup dari gue, sapa gue di timline kalian ya @cupunoted. Kita saling berbagi cerita.

***

NB: Di bawa ini kampung halaman gue, Pantai Pelang, teman-teman pas libur bisa berkunjung ke sana kok. Klik aja halaman utamanya, sudah ribuan orang yang udah bergabung. Kebetulan gue adminnya yang mengelola. Gue cuma ikut tanggung jawab sebisa mungkin apa yang gue sumbangsihkan untuk kemajuan kota kelahiran gue. Da-da-da.

Pantai Pelang  (my kampung halaman)

Pantai Pelang
(my kampung halaman)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

18 thoughts on “Ngerecokin Kesiapan Biar Mapan

  1. thepenguin49 berkata:

    hihihi..mencela hari senen??..aku punya 28 hari senen tiap bulannya..ga boleh ngeluh..:D

    Dulu waktu kuliah dipilihin sama bapak, awalnya ga suka..sekarang jadi cintaa banget sama pilihan beliau..:)

    Mungkin kalo udah milih terpaksanya, kudu dijalanin dengan bahagia juga..biar berkah (walaupun bukan kemauan kita).

    • Bang Cup(uh) berkata:

      kamu keren lo de-dek, berbakti banget sama bapak/ibuk. aku aja gak pernah mau nurut kalo di setar-setir. Mungkin faktorr cowok pengen merdeka dan mandiri.
      Gue setuju ama elo, harus di lakoni kalo udah nyemplung. cerdas kamu de-dek. inviten blackberry channel ku yo: C0040818F

    • Bang Cup(uh) berkata:

      halo-hallooo selamat pagi budheee. Wah baca tulisan jelek’ku juga. jadi malu. 😛
      syukur alhamduilalah kalo suka sama jurusannya.
      bagi yg kerja di rumah sakit, hal begitu itu dah resiko ya, budhe?.

  2. kekekenanga berkata:

    Aku malah nunggu banget hari senin, brangkat ngantor sambil nyanyi *senang riang hari yang kunantikan ,,,,* 😀
    Kalau jurusan kuliah justru diambil setelah melakukan perkerjaan yg aku pikir itu adalah passionku (Promosi/Jualan/Dilapangan/Ngurusin SPG) eh tapi malah ambil jurusan akuntansi yang alhamdulillah menyeret aku ke posisi sekarang di Nutrifood 🙂

    • Bang Cup(uh) berkata:

      bahaya. udah gedeee masih sering kerasukan Sherina. masih waras kan?. *mhahahaha

      ya gue bangga sama elo, Ke. Masih mudah, sudah keren. Di antara ribuan (jutaan) pekerja Di Indonesia. Ada dua orang jenis pekerja. Yg pertama, orang yg sudah tahu siapa dirinya. Dan yang ke dua. Orang yg belum paham, makna tentang kehadiran’nya di balik kubikel.

      • kekekenanga berkata:

        hahahaha gpp.. Sherina skrg kan juga udh gede -__-
        Okee gw terharu lo bangga sama gw Bang, trimakasih buat papa mama, temen2 yg sudah mendukung aku, trimaksih semuanya krn dukungan kalian aku mendapatkan kebanggaan ini *ajang panasonic gombal award*

      • Bang Cup(uh) berkata:

        ada apresiasi di balik pencapaian. semangat terus gih.

        ya allah, lo cerewet banget yaaa, ngetik komentar sudah kayak mau sambutan pidato. hahhaaa

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s