Bau Kencur di Atas Sepotong Ice Krim

@cupunoted [ quote of the day ]

@cupunoted [ quote of the day ]

Hampir genap dua bulan ini, telinga gue di bombardir tentang persoalan nikah muda. Beberapa hari belakangan, gue ngasih pundak dan sepasang telinga gue sepenuh hati, buat ngedengerin curhatan teman-teman dekat. Sebagai cowok yang peka terhadap hubungan persahabatan, moment kayak ginilah yang ngebuat kami lebih dekat dari biasanya. Di antara tiga cewek yang ngebahas tentang nikah muda bareng gue, satu di antaranya punya target kenceng: kalo dalam setahun ini, dia harus bisa menikah.

Astaga…

Nama palsunya, Marni, dia teman se-anggkatan gue di SMA 1 Panggul. Sekarang mengapdi sebagai guru SD, di sebuah sekolah di Surabaya Barat. Malam minggu kemarin, gue meluangkan waktu untuknya sampai larut malam. Setelah gue jemput dia, di kosnya, akhirnya, kami setuju nongkrong di kafe Herlijk, yang berlokasi di perpustakaan kota, gedung Bank Indonesia. Nah, sebagai imbalannya, sampai sana gue di traktir ice krim monyet sebaskom.

Serius, nama ice krim’nya emang ada embel-embel monyetnya!. Lha wong, di dalam ice krimnya ada pisang kukus yang di iris bulet-bulet kayak koin karambol. Mungkin pisang itu yang jadi alasan, kenapa ada ice krimnya pakek nama binatang. Sampai sana kami memilih duduk di atas kursi sofa, yang bagian tengahnya ada meja bundarnya. Di antara sela-sela, makan ice krim yang masih padat, ceritanya mulai cair tentang cintanya yang selama lima tahun sama anak se-kampus’nya, yang kini tinggal kenangan. Padahal, hubungan mereka sudah pada tahap serius, sewaktu Marni menyicil ceritanya,

‘Cup(uh), lebaran kemarin, dia main ke rumah ku lo,’ ceritanya, “Terus aku kenalin gitu sama ibu/bapak. Setelah kenal, ibu ngerestui lo hubungan ini. Tapi bapak kurang srek saat dia gak bisa bahasa jowo’an kayak kita…” ucapnya tanpa ada beban, layaknya perasaan seorang cewek yang mengalami patah hati.

Gue mulai mengikuti arah pembicaran’nya, setelah menurunkan segelas ice krim ke meja, gue balik tanya. “Kalo, bapak ibu lo, srek kenapa putus, Mar. Sayang kan?” gue berusaha mencari tahu penyebabnya, yang kemudian jawabanya sudah bisa gue tebak, sama seperti kasus patah hati kebanyakan.

Perselingkuhan. Tapi dugaan gue salah.

Ehmmm,’ Marni memulai dengan curhatan’nya, “Dia sekarang belum lulus, padahal teman-teman seangkatannya sudah pada wisuda, Bang Cup(uh). Selama pacaran, dia jarang banget ngajakin aku jalan. Ngajakain aku nonton. Tapi aku sayang banget sama dia, meski pun keadaan dia….., beda dari aku…”

Naluri gue sebagai journalist meledak, “Maksud mu, piye toh Mar, keadaan yang beda gimana?”

Dia menarik napas sebentar, setelah hening terlewati, dia melanjutkan lagi, “Aku tahu Bang Cup(uh), kita beda dalam status sosial. Dia anaknya orang biasa…, yang…’

Gue memotong pembicaran’nya, “Shek-shek.., cukup, Aku paham maksudmu Mar. Iya, aku ngerti sekarang. Mar, kowe bersyukur bapak-ibu mu cukup berada, keluargamu punya mobil mewah yang orang di luar sana, mereka gak punya. Gue kenal ibumu sejak zaman gue masih TK, dari dulu sampai sekarang masih tetap sederhana. Yang sekarang, bisa hidup berkecukupan. Sementara, bapakmu juga guru yang punya usaha percetakan baju olah raga. Emang sih kalian beda. Terus dia minder gitu?!”

Marni manggut-manggut,

“Tapi bukan itu, masalah utamanya, Bang Cup(uh),’ dia geleng-geleng kepala, “Kita pisahan, saat dia gak bisa merjuangin aku. Dia gak grenget banget sebagai cowok. Setelah lama jarang ketemuan, kita jadi sering berantemen. Ngambekan. Terus akhirnya kita putus. Padahal….”

Marni berhenti sejenak. Membenarkan, kerudungnya yang menutupi kening karena kebanyakan gerak.

Awalnya gak ada yang istimewa dari cerita patah hatinya. Tapi setelah gue jawab, “Terus…, terus…, padahal gimana, Mar?”

Gue melihat fokus bola matanya, lalu dia ngomong dengan nada yang parau, “Ibu nyesel, aku putus sama dia Bang. Padahal ibu dulu, pernah bilang gini ke aku: “Apa pun pilihanmu yang sekarang, ibu akan dukung, Nak. Semua sama, gak usah di beda-bedakan, Nak. Ibuk bakal bantu biayain keperluan nikah mu nanti. Entar ibuk sama bapakmu, juga bakal tua, kamu lanjutin usaha ini di rumah sama suami kamu…’

Duh, gusti…..

Gue geleng-geleng kepala. Ceritanya nabok kesadaran gue, supaya punya jiwa ke ihklasan hati, yang mengajarkan keteladanan bagi anak sulungnya, sekaligus ngasih kode buat Marni untuk segera menikah.

Dari pengalaman yang gue alami, gue mulai ngomong apa adanya. “Sumpah ibu lo, keren banget Mar. Zaman sekarang, langka nemuin orang tua yang punya pemikiran kayak ibu mu. Ya ampun, keren banget. Keren.” Gue masih terperangah mendengar ceritanya. “Bapak-ibuk mu bener-bener guru sejati, gak rugi sekolah sampek sarjanah. Gue bangga pernah jadi muridnya sewaktu masih di TK dulu.” ungkap gue, yang masih terpesona sambil ngacungin ke dua jempol untuknya.

Marni tersenyum bangga. Kaca manya melorot sampai batang hidung. Begitu membenarkan kaca matanya, dia menjawab dengan mata yang nanar, “Wah…, keren juga ya, ternyata enyak babe ku. Entar sampek pulang gue telfon ibuk deh, terus kowe aku salamin sekalian ya bang.’

Gue manggut-manggut setuju. “Bilang dari mantan anak didiknya yang sering mbolosan... Ha-ha-ha.” setelak kami tertawa lepas, moment persahabatan jadul ini menjadi sagat hangat.

Di antara sela-sela kami tertawa, gue mulai ngejelasin apa yang gue punya tentang berdamai dengan keadaan. “Cinta emang gitu, Mar. Kadang gak bisa di ajak berjuang bersama. Kalo ibu mu nerima dia apa adanya, giliran dia yang harus bukti’in, kalo dia mampu memastikan, kamu jatuh di tangan orang yang tepat, dan bertanggung jawab.” badan gue bersandar penuh ke belakang. “Manusia boleh berencana cintanya untuk siapa, tapi manusia gak bisa berencana nikahnya dengan siapa. Jodoh itu takdir dan misteri, ya Mar?.’ jelas gue.

Dia mendadak lesu. Bahunya turun.

“Setuju banget, jleb itu bang, jleeebbbbbb. Aku sudah ikhlas kok bang, dulu aku kira dia jodohku bang. Mesiki pun kita pisahan, cintanya masih ada, meski pun raganya telah tiada, cilelahhh.. He-he-he..!’ katanya mantap, Marni mulai bersabat dengan keadaanya yang sekarang, “Tapi keinginanku buat nikah muda, gagal lo. Tapi tahun depan kalo bisa aku sudah bisa menikah Bang Cup(uh). Ibu juga nyuruh aku cari calon pasangan yang serius.’

“Yakin mau nikah muda, udah siap?” Dia belum ngomong apa-apa. Sementara lewat pergaulan gue yang luas, gue cerita panjang lebar tentang pernikahan, yang bisa gue sampaikan meski pun, pengalaman ini masih bau kencur…

“Temen gue, Rella, punya rencana nikah muda juga, terus sekarang lagi sibuk gitu, nyari calon, tapi katanya nikah seumur hidup sekali. Sekali ngambil keputusan untuk masa depan kita, yang bakal di jalanin sampai tua, jangan sampai ngambil keputusan buru-buru. Kalo nikah tujuannya ibadah, gue sih dukung, Mar. Kakak ku dulu termasuk nikah muda, Mar. Sekarang, dia sudah punya anak, tengah malam pas anaknya bangun, terus nangis. Abis itu bikinin susu, ganti pempes. Pokoknya tanggung jawabnya bakalan LEBIH GEDE KE DEPAN…, usiamu berapa sih, Mar?.” saut gue.

“Ya, sama kayak kowe, Bang, kita kan se-angkatan di SMA1 Panggul”

Gue mikir keras sebentar. Melihat meja bundar yang di atasnya berserakan antara ice krim yang tinggal sendoknya, sama beberapa biji henfon yang tergeletak di sana. Mendadak ada pesan masuk, setelah hp gue bunyi, dan lampu layarnya menyala. Ada sesuatu hal, yang harus segera gue katakan….’

“Di usia kita yang sekarang, kenapa harus ngambil keputusan yang bisa menghilang’kan masa muda, Mar. Umur kita juga gak ada yang tahu sampai kapan. Kalo hidup ini singkat, kenapa harus ngebuat keputusan yang bisa menghilangkan kesempatan kita, untuk merasakan banyak hal, traveling, ngembangin karier, pokoknya yang seru-seru deh, yang bisa membuka bakat-bakat hebat kita yang masih terpendam.’ gue menggebu-gebu ngejelasin ke temen jadul gue.

Yes, aku paham maksudmu bang. Lampui diri dulu, kan?”

“Yoi, coba kalo kowe sudah nikah, apa bisa kita nongkrong sampe jam segini.” ucap gue, sambil menunjuk persis batang hidung jambunya yang menyangga kaca mata.

“Ha-ha-ha-ha,” dia ketawa kenceng, “Pulangnya entar malaman aja ya, Bang. Nikahnya juga entaran kalo aku sudah umur 25 tahun.” Gue kaget, omongan gue bagai penyihir yang bisa merubah sudut pandangnya seketika, yang segampang orang ngelakuin hal sepele semisal, ganti baju.

Malam itu, ice krim terus mencair. Dan rencana nikah muda menjadi beku.

Lalu persahabatan jadul tetap bertemu.

My fanse page, new account twitter

My fanse page, new account twitter

 

 

 

 

 

Iklan

22 thoughts on “Bau Kencur di Atas Sepotong Ice Krim

  1. Osa berkata:

    Untungnya belum pernah kepikiran untuk nikah muda walaupun nyokap udah sering ngasih kode-kode. Banyak hal yang belum tercapai, jadi gak mau terburu-buru hihi.

    Awak mu kapan mas cup nikah muda’e? 😀

    • Bang Cup(uh) berkata:

      Edaaan. Bersuaralah kalian yang nikah muda. Tunjukkan cerita kehebatanmu disini, biar di bacaa orang banyak. *tsaaah.

      Enggeh mbak, nuhun dah mampir. Okeh okeh. Aku sampaikan buat marni.

  2. hanikisty16@gmail.com berkata:

    Ga ada yg salah dg nikah muda. Krn semua akn ada masanya.
    Kebahagiaan tdk diukur dr usia brp menikah.
    Tetapi dr ketepatan dlm memilih pasangan.
    So, biasa2 aja Marni.
    Ga usah terlalu membatasi diri.
    Ga usah jg terlalu mencari.
    Tak perlu saling menunggu, tak perlu pula saling mencari. Cukup sibukkan dg hal baik & biarkan pertemuan itu terjadi secara natural.
    Okay Marni, jika ingin jodoh seperti Ali saatnya kamu mem Fatimah kan dirimu 🙂

  3. wiblackaholic berkata:

    Dik Cup(uh), menurut penerawangan mbah, Marni itu jodohnya ga jauh-jauh dari yang udah dikenalnya, jadi sebagai anak muda jantan, jangan biarkan dik Marni merana, tunjukan kejantananmu dengan cara melamar keorangtuanya.. Semangat dik Cup(uh) !!!!

    • Bang Cup(uh) berkata:

      Enggeh, Mbah Olic.
      Tumben, embah bisa nerawang, kebetulan apa demi dik cupuh?.
      Aku laksanakan mbah, terawangnmu,

      Tapi…..

      Aku masih menata hati dan iman mbah. Biar lebih tentram. Piye?.

  4. kekekenanga berkata:

    hmmm nikah muda yahh, kadang senyum sendiri kl denger ada yang menggebu ingin nikah muda, toh padahal yang ngatur kan yang di Atas 🙂
    Kalo masih “ingin” sebaiknya difikirkan lagi untuk menikah, karena pernikahan itu saat kita sudah merasa “butuh” bukan “ingin”.
    Nikah itu kan untuk ibadah dan ibadah merupakan kebutuhan toh buat kita, sementara kalau hanya keinginan, bisa saja ingin karena memang lagi trend nya nikah muda atau ingin karena desakan orgtua 😉
    Lebih muhasabah diri saja dulu, toh jodoh akan datang dengan sendirinya kalau kita memang sudah siap 🙂

Monggo pinarak?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s